Khamis, 10 Disember 2009

United Malays National Organization



Penulis tak mau cakap banyak, tak mau nak tulis panjang berjela...just penulis copy n paste. Hangpa nak baca, bacalah...tak mau baca pun tak pa...suka hatilah hangpa lah.

Penulisan daripada Tun Dr Mahathir Mohammad

1. Pilihanraya Umum ke-13 hanya dua tahun lagi. Saya sedang meneliti reaksi rakyat terhadap UMNO dibawah pimpinan baru. Saya terkejut. Saya terkejut kerana seorang bekas pemimpin UMNO yang kanan telah meluahkan perasaannya dengan berkata "UMNO is rotten to the core" (UMNO busuk hingga ke ususnya).

2. Beliau telah berkata yang beliau sedang memikir untuk menyokong PAS. Beliau juga berkata beliau telah bertemu ramai pemimpin-pemimpin UMNO yang telah bersara dan mereka speendapat dengannya.

3. UMNO busuk daripada peringkat terendah hingga ke peringkat tertinggi katanya. Di cawangan, ketua cawangan hanya berjuang untuk mengekal dirinya sebagai ketua sahaja. Kenapa? Sebabnya majoriti ketua cawangan dapat jadi pengerusi Jawatakuasa Kemajuan dan Keselamatan Kampung dengan elaun tertentu dan kuasa untuk mengagih peruntukan. Berpeluang juga untuk jadi kontraktor Kelas F untuk projek kecil di luar bandar.

4. Untuk menentukan dirinya tidak dicabar ketua cawangan tidak akan benarkan sesiapa yang lebih terpelajar daripadanya masuk UMNO cawangannya. Lebih daripada itu kebanyakan peruntukan untuk jadi ahli UMNO, yang mana dia mesti melalui cawangan, tidak akan dilayan. Tujuannya ialah supaya cawangannya tidak mempunyai banyak ahli kerana mereka tetap akan menimbulkan masalah dan sukar dikawal, bahkan sukar disogok pun.

5. Sebab itu tidak ramai ahli profesional yang dapat menjadi ahli UMNO. Sebaliknya semakin ramai daripada pemimpin PAS terdiri daripada doktor, peguam, jurutera dan lain-lain profesyen.

6. Oleh kerana ketua cawangan biasanya tidak memiliki pelajaran yang tinggi dan beliau menentukan ahli lain dalam cawangannya mempunyai ilmu pengetahuan yang lebih rendah daripadanya, maka apabila ketua terpaksa berhenti kerana sebab-sebab tertentu, maka penggantinya akan terdiri daripada yang kurang berkebolehan daripadanya. Dengan itu kualiti kepimpinan akan merosot sepanjang masa.

7. Tentu ada cawangan yang tidak seperti ini tetapi pengecualian hanya mengesahkan keadaan yang sebenar.

8. UMNO, kata bekas pemimpin kanan ini sekarang dipimpin oleh perasuah. Mereka menjadi ahli Majlis Tertinggi kerana sogokan wang. Orang ramai tidak akan serah nasib mereka kepada perasuah.

9. Penempatan perasuah dalam Kerajaan dan badan-badan lain juga memburukkan lagi imej UMNO. Sudah tentu perasuah akan dipilih sebagai calon UMNO dalam Pilihanraya Umum ke-13. Jika mereka diberi kemenangan maka negara akan dapat Kerajaan perasuah. Sebab itu beliau tidak akan sokong UMNO sebaliknya akan menyertai dan menyokong parti lawan. Katanya lagi hingga kini separuh daripada orang Melayu tidak merasai nikmat kerana Kerajaan-Kerajaan pimpinan UMNO menidakkan hak mereka sedangkan mereka juga orang Melayu walaupun mereka menyokong parti lawan. Mereka yang menyokong parti lawan bertambah sejak (Tun) Abdullah kerana ramai daripada ahli UMNO sendiri sudah tidak percaya kepada UMNO.

10. Yang tinggal katanya ialah orang yang berkepentingan yang berharap mendapat sesuatu kerana menyokong UMNO. Mereka ini bukan nasionalis dan mereka tidak boleh diberi kepercayaan.

11. Banyaklah lagi hujah-hujahnya akan sebab-sebab UMNO tidak lagi akan diberi peluang untuk memerintah negara yang disayangi olehnya. Saya tidak akan hurai lebih lanjut. Hanya yang saya ingin sebutkan ialah pendapat beliau sudah menular ke semua peringkat orang Melayu, bahkan ahli UMNO juga.

12. Rakan-rakan dalam Barisan Nasional semuanya berpecah dan lemah. Mereka tidak mampu menjayakan Barisan Nasional.

13. Masa semakin singkat untuk memperbaiki keadaan ini. Saya mencatat maklumat ini untuk pengetahuan umum sahaja.

-petikan dari chedet.co.cc-

Selasa, 8 Disember 2009

Surat terbuka dari Nik Amalina bt Nik Abdul Aziz

Salam. Beliau ialah anak kepada Tuan Guru Nik Abdul Aziz dan juga isteri kepada ir Arif Fahmi. Dengarlah keluhan dari seorang anak pejuang sejati PAS ini...

Oleh : Nik-Amalina

Salam Ukhuwah,

Hampir empat hari berlalu…ujian yang cukup mencabar bagi kami…InsyaAllah kami tanamkan semangat bahawa ujian ini ada hikmahnya buat kami. Sehinggalah ke saat ini kami masih mampu menjalani kehidupan sepertimana biasa, masih boleh bergelak ketawa bersama anak-anak dan juga tetap bersembang bersama Tok Guru dan Bonda tersayang, serta berborak mesra bersama adik-beradik yang lain daripada kedua-dua belah pihak, yang tentunya tidak pernah keputusan memberi kata-kata semangat juang buat kami serta doa yang berpanjangan buat kesejahteraan kehidupan kami sekeluarga. Terima kasih untuk kalian!

Isu ini sedikit sebanyak mengundang kesedihan dikalangan kami sekeluarga. Ia mampu menjadi satu isu yang membuatkan kami semua membincangkannya dari pelbagai sudut. Walaupun kami sedih, kami tetap tenang. Kami tidak perlu berduka berlama-lama, kami harus bangun! Kami ingin bangun membuktikan kebenaran! Langkah kami belum mati, kami akan sentiasa maju ke hadapan! Datangnya kami dari keluarga yang dimuliakan, dan sesungguhnya kami tidak sesekali rela keluarga kami dihina.

Alhamdulillah, saya mempunyai sebuah keluarga yang matang. Semuanya tenang dalam mengharungi suasana laluan yang sukar ini. Kami dididik, selain ditarbiah baik bahawa jangan sesekali berbuat jahat, malah berusahalah untuk sentiasa berbuat kebaikan. Ia adalah sesuatu yang konsisten antara kehidupan di dunia menuju ke akhirat. Ayahanda sentiasa berdoa dan mengajar kami supaya mendoakan agar ‘jadikanlah kami semua imam kepada orang-orang yang bertaqwa’. InsyaAllah…

Apabila saya menjengah dunia, ditakdirkan saya berada dalam sebuah keluarga yang dikenali ramai. Saya memang bertuah kerana hampir memiliki segala-galanya di dalam kehidupan dunia ini, tapi semuanya adalah secara bersederhana. Saya seorang yang cintakan kedamaian, dan sesungguhnya onar yang berlaku dalam isu ini sungguh menjerut rasa di hati saya. Jiwa saya sentiasa menuntut untuk berbuat kebaikan, mungkin kerana ia hasil dari didikan kedua ibubapa saya, malah dengan akal yang sudah cukup sifatnya di usia saya sekarang, saya sentiasa cuba untuk tidak mencalit arang kepada kedua ibubapa saya yang masyhur itu. Kadangkala datang juga rasa ketidakadilan berlaku dalam kehidupan ini, namun belajarlah menerima hakikat bahawa, dalam kebertuahan itu masih ada kecacatannya.

Saya hidup didalam sebuah keluarga yang sering sahaja diuji. Dari sekecil-kecil ujian sehinggalah ke sebesar-besar ujian. Ia bergerak seiring dengan waktu saya membesar. Hari ini giliran saya pula menerima ujian yang hebat ini. Ia begitu mengasak fikiran kerana kelihatan mampu menguasai dunia realiti dan maya.

Saya tahu saya bukan bersendirian menghadapi ujian ini. Saya dan suami punya ‘pasukan’ yang kuat untuk menyokong kami dari mana-mana sisi sekalipun. Apa yang penting, kami tahu Allah swt hanya memberikan ujian ke atas hamba-hambaNya mengikut kemampuan hambaNya itu. Barangkali ia suatu ‘alarm’ kepada kami agar kami kembali muhasabah diri dalam meniti hari-hari yang berlalu dan juga yang mendatang. Mungkin ini saat terbaik dalam kehidupan kami, untuk kami terus merendahkan jiwa kami kepada Maha Pencipta kami, untuk kami menginsafi diri, lantas menitis air mata yang kadang-kala kami lupa untuk menghulurkan keikhlasan kami kepada Mu ya Allah…Pinta kami semoga Tuhan tidak pernah memandang enteng kepada kami walau dalam keadaan bagaimana pun keadaan kami ini. InsyaAllah…

Tatkala kita semua menghampiri saat-saat bahagia menghampiri Hari Raya Korban, jiwa saya turut tersentuh mengenangkan ada situasi yang perlu dikorbankan. Ia bukanlah situasi yang mudah, tapi bukanlah sukar untuk saya menerima pengunduran suami saya, Ir Abdul Ariffahmi Ab Rahman dari jawatan CEO PMBK beberapa hari yang lalu. Saya menerimanya dengan hati yang tenang walaupun sedikit kecewa dengan situasi yang tidak memihak kepadanya.

Saya tetap optimis mengharapkan bahawa masih ada sinar yang akan menyelubungi kami sekeluarga. Walaupun ia sebuah memori yang pahit, saya tetap menerimanya dengan lapang hati. Namun terselit di jiwa saya rasa terkilan bahawa masih ada manusia di dalam kelambu PAS yang begitu rakus membaham sesama sendiri sehingga sanggup melukakan hati seorang tua yang juga Mursyidul Am PAS, merangkap Menteri Besar Kelantan, merangkap Tok Guru yang disayangi segenap lapisan masyarakat, yang tentu-tentunya beliau adalah Ayahanda saya yang tercinta. Jauh di sudut hati saya, sesungguhnya saya tidak rela ia terjadi begitu namun saya tetapkan pendirian bahawa yang terjadi itu ada hikmahnya dan barang tentu kita hanya merancang, sesungguhnya perancangan Allah itulah yang terbaik!

Dalam menghadapi kemelut ini, ramai sahabat-sahabat yang telah menghubungi saya bertanyakan khabar berita. Ada yang sekadar menghantar sms, ada pula yang sanggup melambungkan bil handphone mereka dengan bersoal-jawab bersama saya, tidak kurang yang sanggup datang ke rumah untuk mendengar saya ‘berceramah’. Paling saya hargai ada sepasang suami isteri dari Terengganu yang sanggup langsung ke rumah saya demi untuk mencari kebenaran. Pada waktu itu mereka semua menyatakan sokongan padu bahawa kami berada di pihak yang benar!

Hati saya tetap lapang meniti hari-hari yang penuh cabaran. Dalam menyusuri kemelut ini, saya dan suami sering berbincang kemungkinan-kemungkinan yang mungkin kami akan hadapi nanti. Walaupun begitu, kami tidak merancang apa-apa dan kami tiada perancangan ke atas kemungkinan-kemungkinan itu kerana kami masih optimis kami sentiasa di pihak yang benar. Namun siapa tahu kebenaran itu boleh tertimbus oleh kebatilan yang terancang!

Bukan sedikit kesan negatif yang terpaksa kami terima dari kemelut yang terancang ini. Perancangan kejahatan ini telah menemui titik noktahnya yang pertama! Namun saya tahu perancangan jahat ini masih belum menemui titik noktah penyudahnya!

Saya sentiasa bersedia menjadi sayap kanan kepada suami tercinta. Selagi saya yakin dia berada di pihak yang benar saya tetap akan padu menyokongnya. Bukan hanya dia yang membina keyakinan saya, namun saya masih ada keluarga yang jitu memperteguhkan kebenaran yang tercipta.

Saya sentiasa ada untuk menyokong segala gerak kerja suami saya dalam membangunkan negeri Kelantan yang tercinta ini. Saya sentiasa mahu menyuntik semangat kepada dirinya untuk bergerak maju menongkah arus membina kekuatan baru bagi negeri Kelantan ini. Saya sentiasa di sisinya untuk memberi idea yang terbaik dalam segala aspek kehidupan kami.

CEO

Hari ini suami saya masih CEO PMBK. Bagi saya pencapaiannya sungguh memberansangkan. Ia sebuah pencapaian yang boleh dibanggakan kepada keluarga kami. Kami semua mengalu-alukan pencapaiannya itu. Namun siapa tahu akhirnya dia mampu dijatuhkan oleh satu fitnah yang terancang hebat.

Pada suatu hari dia memaklumkan kepada saya bahawa ayahanda telah melantiknya ke jawatan CEO. Saya mengucapkan tahniah. Apabila ada luang masa untuk berbicara dengannya saya mengingatkannya bahawa ini adalah suatu amanah yang besar. Bukan hari itu saja saya mengingatkanya, tapi sering! Saya sendiri mahu dia menjadi seorang CEO yang berjaya. Saya mahu dia sentiasa di landasan yang betul dan benar. Saya mahu dia dihormati kawan mahupun lawan. Bukan niat saya untuk menyibuk perihal kerjayanya, tapi saya tahu kemungkinan-kemungkinan yang mungkin berlaku kerana saya tahu apa itu politik!

Pelantikan suami saya ke ‘kerusi panas’ PMBK adalah daripada sokongan ayahanda tercinta. Saya bersetuju untuk suami memberi persetujuan kepada ayahanda menerima jawatan itu selepas hampir empat kali ayahanda menyuarakannya dalam tempoh setahun yang berlalu. Pada saat itu, saya pasti kelayakan dan kewibawaan suami saya adalah menjadi titik penentu ayahanda memilih dia untuk menerajui takhta PMBK.

Siri perlantikan ke ‘kerusi panas’ ini bukan berlangsung sebulan dua, namun ia memakan masa selama setahun dua. Apabila namanya dicadangkan oleh ayahanda, saya memberi nasihat untuk dia memikirkan semasak-masaknya. Saya meyakininya bahawa, terima jika berkemampuan, dan tolaklah jika ia suatu amanah yang tidak mampu digalas. Perasaanya ketika itu bersimpang-siur. Saya sentiasa disisinya untuk sebarang pandangan yang sihat, menerima amanah bukan seperti mendapat habuan yang indah, itulah ingatan saya kepadanya. Akhirnya dia memilih untuk menjawab ‘YA!’. Saya meyakini diri bahawa dia adalah calonnya untuk jawatan panas itu. Keluarga turut menyatakan sokongan. Dalam tempoh mendokong amanah besar itu saya akur kepada kehebatannya dan saya tahu dia boleh menjangkau impian besar ayahanda dalam menerajui bumi Kelantan ini.

Kami menjalani kehidupan seperti biasa walaupun selepas suami saya digelar CEO. Saya tetap berfungsi sebagai seorang suri kepada sebuah rumahtangga dengan menjalankan tugas-tugas rutin saya. Kadangkala kami berkunjung ke rumah ayahbonda. Ada masanya kami berbincang, apa saja isu yang terluah di meja makan yang kami panggil ‘persidangan meja bulat’. Tiada apa yang pelik selepas perlantikan itu, sekadar isu yang telah kami jangkakan, ada yang tidak bersetuju dengan perlantikan itu! Kami tetap juga bersabar menghadapi hari-hari mendatang.

Segala kemungkinan yang mungkin berlaku hasil dari perlantikannya itu telah cuba kami hadap bersama. Apa yang pasti kami sedar bahawa fitnah akan sentiasa mengekori kami setiap masa. Kami cuba untuk membuat yang terbaik. Saya yang sentiasa optimis tidak pernah memikirkan bahawa suatu hari nanti dia akan kecundang. Saya sentiasa berkeyakinan bahawa apa yang baik akan dibalas baik. Saya sentiasa menyokongnya untuk berbuat segala jenis perkara kebaikan, bukan setakat kerana kebaikan itu adalah baik, tetapi beringat-ingatlah bahawa kita sentiasa diperhatikan, baik dari kacamata kawan mahupun lawan kerana kita adalah ‘public figure’.

Saya sendiri tidak mendambakan kesenangan apabila suami saya dilantik menjadi CEO. Namun lumrah kehidupan, setiap kejayaan itu dirai dengan sebuah kegembiraan. Suami saya juga dikenali sebagai KJ Kelantan. Mana samanya? Tentunya suami saya lebih cerah, jika adapun sebenarnya dia bukan berkulit cerah. Bagi saya suami saya seorang yang terbuka, walaupun agak sukar untuk menerima kritikan, tapi dia bersedia untuk berhadapan mendengar sebarang kritikan.

Saya sentiasa memberi ingatan kepadanya. Saya kenal suami saya. Dia seorang yang maju ke hadapan. Dengan ilmunya sebagai seorang Jurutera menjadikan dia seorang yang kritis dan kreatif. Dia seorang yang sukakan cabaran. Kerana sukakan cabaran itulah dia sanggup menggalas jawatan penting yang disuakan kepadanya. Saya yakin dengan jawatan yang disandangnya itu mampu memberi ‘kuasa’ baru kepada daya saing negeri Kelantan.

Selain membawa watak sebagai isteri penyeri sebuah rumahtangga, saya juga sentiasa bersedia untuk memberi idea yang terbaik buat suami. Sebagai isteri, saya mahu dia menjadi suami terbaik didalam rumahtangga saya. Saya juga berusaha untuk memberi yang terbaik kepada kerjayanya. Saya sentiasa memberi idea yang segar kepadanya. Saya juga cuba membawa watak seorang sahabat yang dinamis selain daripada saya mencuba untuk menjadi seorang isteri solehah kepadanya.

Selain dari sokongan yang diberikan oleh ayahanda, saya tahu suami saya punya semangat yang tinggi dalam kemahirannya. Dia seorang yang berkeyakinan tinggi di atas apa yang dia mahukan. Dia sentiasa yakin dengan setiap keputusan yang dibuatnya. Tidak semua saya boleh bersetuju dengan segala tindakannya, namun saya berani memberi kerelaan kerana saya tahu rasional dia berbuat demikian. Saya iring dengan teguran-teguran yang membina agar dia tidak tersasar haluan. Saya mahu saya sendiri berfungsi adil kepada rakyat Kelantan kerana suami saya mensasarkan sesuatu yang lebih baik kepada mereka. Saya bangga kerana setiap apa yang dia lakukan adalah untuk kesejahteraan masa depan rakyat Kelantan. Saat itu, saya membina keyakinan yang lebih baik bahawa ini adalah keputusan terbaik ayahanda kerana dengan pengetahuan politik yang lumat, beliau tahu apa sebenarnya yang beliau mahukan. Bukan sahaja kecemerlangan akademik menantunya itu, bahkan lebih dari itu, iaitu sebuah keikhlasan untuk patuh dan taat pada setiap kemahuannya.

Tidak perlu untuk saya menutur kata bahawa saya menyokong segala gerak kerjanya, cukup sekadar saya menghargai kehidupannya yang sibuk. Saya tahu dia seorang yang kuat semangat dan saya juga tahu dia bekerja sehingga lewat pagi kerana sebuah kerelaan.

Namun sebuah impian yang tinggi tidak mudah kesampaian. Ia hampir karam di tengah jalan. Suami saya diserang fitnah bertalu-talu, tempiasnya memercik kepada ayahanda tercinta. Tidak berhenti di situ saja, ia terus menjalar menjengah nama bonda, saya sendiri, anak-anak, dan sesungguhnya saya sungguh bersimpati kepada nasib kakitangan PMBK yang turut dicerca sedemikian rupa. Saya merakam simpati kepada situasi yang tidak terduga ini.

Nasib masih menyebelahi kami kerana masih ada sokongan yang kuat buat kami. Terima kasih kepada ayahbonda kerana mempusakakan kepada saya semangat yang kental. Ayahanda tegar bertahan dengan keputusan, bonda meraih kekuasaan tuhan. Saya bertahan dengan sebuah pengharapan. Namun masih samar kelihatan jalan keluar dari kemelut ini. Suami saya tetap bertahan melawan arus yang kian mencengkam.

Ada saatnya ketika itu saya sekeluarga bersedih. Sebuah kerumitan buat kami semua. Namun kami sentiasa optimis masih ada sinar di penghujung cerita ini. Kami diuji, dan kami cuba menerima ujian ini dengan redha. Datangnya kami daripada sebuah keluarga yang berilmu dan beriman. Kami tahu benar untuk membezakan yang mana kawan dan yang mana lawan. Namun ia sukar, kerana kami terpaksa melawan musuh yang bergelar kawan. Kawan yang makan kawan. Kawan yang menggigit dalam diam, antara sedar dengan tidak, dia terus menghadam, sehingga terjadilah seperti hari ini…

KEMELUT

Pada hemat saya, isu PMBK tercetus hasil dari perselisihan peribadi. Ada seorang kakitangan yang tidak berpuas hati dengan gaji yang ditagihnya untuk menjadi seorang bos di anak syarikat PMBK. Ia bukan masalah luaran yang besar tapi masalah dalaman yang hanya membabitkan seorang kakitangan sahaja. Seorang sahaja! Jawapannya mudah, gaji yang ditagihnya adalah terlalu tinggi, lebih tinggi dari gaji bos PMBK.

Makin hari dia membuat onar demi onar. Dia mula membuat rancangan demi rancangan. Serangannya sering menjadi kerana ia kejahatan yang dirancang rapi. Lebih-lebih lagi dia mempunyai back-up yang kukuh dari seorang ‘bos lain’. Makan gaji dengan orang lain, bekerja untuk orang lain. Inilah masalahnya!

Tidak perlu diperkenalkan lagi, namanya sudah masyhur satu alam, semasyhur nama suami saya sendiri. Dia sendiri yang mencipta kemasyhuran itu. Dia sendiri yang membuat publisiti murahan itu. Tanpa sebarang iklan. Tanpa sebarang bayaran. Percaya saja jika anda mahu. Tapi, jika anda seorang yang WARAS, AWAS! ada perangkap di hujung pena itu. Seorang yang digelar Kickdefella berjaya membawa semua watak yang diarahkannya sendiri. Mahu jadi apa? Seorang gila? Kurang siuman? Tiga suku? Katakan saja. Semestinya anda tidak kempunan untuk menjiwai peranannya itu. Namun saya masih reserve, kerana saya tahu dia seorang yang kreatif.

Apa yang saya tahu dia seorang umno. Kalangan rakan siber saya tidak menyebut umno, tapi lebih glam katanya jika disebut umngok! Saya tidaklah berminat untuk mengetahui detail tentang dirinya, tapi saya tahu dia bekerja untuk seorang Exco Kerajaan Kelantan. Pada awal kemunculannya di Kelantan, saya begitu tertarik dengan buah tangannya menghasilkan sebuah buku – yang saya lupa tajuknya – yang memaparkan pelbagai gaya ayahanda saya dalam pelbagai acara yang dihadirinya. Itu dulu. Sekarang lain. Kreatifnya itu sudah tersasar. Kali ini dia bukan lagi menghasilkan sebuah buku, tapi sebuah…filem barangkali…yang terlalu banyak dongengnya yang langsung tidak berpijak di bumi realiti.

Saya sendiri mengagumi hasil seninya terlebih dahulu sebelum mengenali empunya diri. Pertama kali saya mengenalinya ketika saya menemani suami yang mahu mencari samping untuk di pakai pada hari raya, kebetulan dia dan isterinya juga begitu. Tanggapan pertama saya, dia seorang yang baik walaupun saya agak terkejut melihat kepada isterinya, sungguh daring bagi rakyat Kelantan. Tapi jika ia boleh dikatakan satu fesyen, masih lagi boleh dimaafkan. Namun jika dilihat dari sudut agama, ia tidak menurut perintah tuhan. Dengan kata lain, berdosa.

Saya pernah diberitahu dia peminum arak tegar. Hearsay…so, jangan percaya sehingga saya dan anda melihatnya sendiri, ok…? Tapi mabuknya dalam penulisan sungguh menjadi-jadi. Semuanya bagaikan sel-sel otaknya telah rosak teruk jika dia benar-benar seorang peminum. Kesian…Hanya orang yang mabuk juga yang boleh percaya apa yang ditulisnya.

Jangan cuba membuka aib orang jika aib sendiri sudah tidak tertanggung badan. Semua orang ada aibnya, maka berpada-padalah! Kami yang dididik secara Islam tidak betah untuk bercakaran bagi membuka aib masing-masing, tapi adakalanya syaitan itu terlalu kreatif. Kami takut digoda sehingga melebih-lebih membuka aib saudara seIslam. Jangan sehingga perlu disaman, nanti anda pula diisytihar bankrupt. Tapi tunggulah masanya, kebenaran itu akan bersinar jua. Kami masih boleh bersabar walaupun sabar kami kian menipis. Hidup ini ada maruahnya! Tunggulah harinya! Kami yakin Allah itu Maha Adil. Jika kami tidak mampu membalasnya, kami berkeyakinan penuh bahawa balasan Allah itu adalah sebaik-baik pembalasan.

Jangan kerana satu isu picisan, anda menjadi kurang siuman. Jadilah seorang manusia yang adanya dikagumi, hilangnya ditangisi. Datanglah Kickdefella mengadap suami saya. Suami saya sudah menjemputnya terlebih dahulu di suatu ketika yang harinya masih mampu dibilang perginya. Tapi tiada pula datangnya. Dayuskah anda? Pengecutkah anda sehingga seringkali bertukar ID dalam blog sendiri?

Anda mampu menjadi seorang yang bertuah kerana anda mudah untuk menjenguk Tok Guru. Alangkah beruntungnya jika anda tahu merebut peluang keemasan ini. Tapi sebaliknya, anda sendiri memilih untuk rugi di dunia, jika dunia itu konsisten ke akhirat, maka rugilah juga anda di sana. Tidak terdetikkah di hati anda rasa sedikit bersalah? Jangan pula menyalahkan orang yang sudah tentu salahnya itu sudah terang kelihatan, tapi di mana letaknya akal waras anda? Fikir-fikirkanlah jika masih ada sel otak anda yang masih baik berfungsi.

Terima kasih saya ucapkan kepada semua yang menyokong perjuangan kami. Terima kasih kepada ayahbonda yang banyak mendoakan kesejahteraan kami.

Tahniah kepada suami saya yang sentiasa taat dan patuh kepada setiap butir bicara ayahanda. Saya sentiasa disisinya untuk sentiasa menyokong kebenaran yang dipertahankannya. Hidup ini ada maruahnya. Berdiam diri bukan bermakna kalah. Berbuat bising bukan satu kemenangan. Diamlah untuk berbicara kepada tuhan yang Maha Mendengar.

Takziah kepada manusia hebat pembentang kejahatan. Usah berselindung disebalik wartawan-wartawan yang berbayar. Walaupun bunga tahi ayam itu cantik, ia tetap busuk!

Buat suami saya, lapangkan hati, tenangkan fikiran. Saya percaya masanya tidak lama untuk sebuah kebenaran tercipta. Berundurlah setapak dengan bermaruah untuk menjangkau terjahan yang lebih jauh. Saya kagum! Tidak sia-sia membiarkan kosong kerusi panas di Darul Digital, kerana jika diisi, skripnya mungkin lebih parah. Sedarlah sahabat semua bahawa Kickdefella itu penipu besar di abad ini.

Saya mungkin tidak terlepas dari sebarang kutukan, tapi saya sudah bersedia demi sebuah kebenaran yang perlu dinyatakan. Demi untuk kami sekeluarga. Ini adalah jihad saya. Saya punya kuasa jemari untuk meluahkannya.

Suami saya adalah pemimpin saya. Dia ketua keluarga bagi rumahtangga saya dan saya punya hak untuk mempertahankannya. Andai dia didapati bersalah, ada hukuman menantinya. Tapi untuk berserah kalah, itu bukan jantannya.

Fitnah ini melingkari kami sudah hampir tiga minggu. Saya mengharapkan ia beransur pergi sebagaimana perginya banjir dari bumi Kelantan ini. Suami saya masih muda, masih bersemangat dalam mencapai impiannya. Saya optimis masih ada peluang untuknya melangkah jauh ke hadapan, meninggalkan hari ini dengan sebuah kejayaan. Saya tetap teguh di sisinya hingga ke akhir hayat kami. InsyaAllah terbentang luas rezeki untuk kami.

Ini luahan hati seorang isteri…
Untuk ayahanda tercinta, terima kasih kerana memberikan kepercayaan kepada kami. Menantu ayah ini adalah pilihan terbaik sebenarnya. Tapi apakan daya…Terima kasih ayah kerana menerajui bumi Kelantan yang mana keberkatannya terserak kepada zuriat kami. Kepada bonda, terima kasih atas segala-galanya. Anakanda tahu bonda banyak menitis air mata mendoakan kesejahteraan kami.

(*) sumber dipetik dari - blog Dr. Siti-Mariah

Isnin, 7 Disember 2009

Doa melaknat orang zalim...dari Nasrudin Tantawi

1. Ameen Ya Rabbal A'lamin . Saya dan seluruh pemuda Islam insyaallah mengaminkan doa Tok Guru sebagai seorang ulama' dan pemimpin yang dizalimi tanpa sebarang belas simpati .

2. Sabda Rasulullah saw :

اتقوا دعوة المظلوم فإنها ليس بينها و بين الله حجاب

[ Takutlah olehmu akan doa orang - orang yang dizalimi kerana sesungguhnya antara doa orang yang dizalimi dengan Allah swt tiada hijab - halangan - ]

ibnu Hibban


3. Rakyat dan pemimpin negeri Kelantan telah dizalimi apabila Kerajaan UMNO dan BN gagal memberikan hak mereka berupa royalti hasil minyak petroleum kurniaan Allah swt kepada bumi Kelantan . Kegagalan Kerajaan UMNO dan BN menunaikan tanggungjawab mereka memulangkan hak rakyat negeri kelantan sebenarnya adalah sikap yang dicela oleh Allah swt .

4. Belumpun sempat Tuan Guru Nik Abdul Aziz berdoa , terlebih dahulu kutukan laknat dari Allah swt telah mengenai orang yang berlaku zalim biarpun ia mengaku muslim malah mendirikan sembahyang . Lihat sahaja bagaimana firman Allah swt di dalam surah al Maa'un ayat 4 hingga ayat 7 :

فويل للمصلين الذين هم عن صلاتهم ساهون الذين هم يرآءون و يمنعون الماعون

[ Maka celakalah bagi orang yang mendirikan sembahyang namun lalai di dalam sembahyangnya , orang - orang yang riya' dalam amalannya dan mereka yang menghalang rezeki - barang bermanafaat dari sampai kepada pihak yang selayaknya - .]

5. Antara rezeki dan harta atau barang yang bermanafaat untuk rakyat Kelantan ialah royalti justeru royalti adalah hak mereka . Malangnya kerajaan UMNO dan BN yang dipimpin oleh Datuk Seri Najib termasuk dalam golongan mereka yang menghalang rezeki tersebut . Tuan Guru selaku pemimpin kerajaan negeri sudah jenuh berikhtiar dengan penuh diplomasi sebelum ini , nampaknya Datuk Najib dan kerajaan UMNO dan BN yang dipimpinnya tidak memahami bahasa diplomasi .

6. Bahasa apa lagi yang boleh digunakan oleh golongan tertindas melainkan hanyalah mengadu kepada Tuhannya yang Maha Adil lagi Maha Mendengar doa hambaNya yang terainaya . Doa adalah senjata orang yang beriman terutama saat mereka kehabisan ikhtiar dan tiada pilihan lagi . [ الدعاء سلاح المؤمن ]

7. Adapun langkah Tuan Guru Nik Abdul Aziz menyebut nama di dalam doa beliau sebenarnya tidaklah bercanggah dengan sunnah bahkan Nabi saw pernah menyebut nama - nama mereka yang menentang dan menzalimi baginda saw dan ummat Islam . Nabi saw saat hiba mengenang perbuatan Quraisy [ Uqbah bin Abi Mu'it ] yang meletakkan najis di atas belakangnya sewaktu sujud dihadapan Kaabah , sejurus dibersihkan jasad Baginda saw oleh Fatimah radhiallahuanha , Rasulullah saw berdoa :

اللهم عليك بقريش

Ya Allah ! Aku serahkan kepadaMu urusan untuk membinasakan Quraisy . [ sebanyak 3 kali ]

8. Sebaik mendengar doa ini , penduduk Quraisy yang tadinya ketawa besar melihat keadaan Muhamad saw tiba - tiba terdiam kerana takutkan doa tersebut . lalu Nabi saw menyambung doanya :

اللهم عليك بأبي جهل بن هشام و عتبة بن ربيعة و شيبة ين ربيعة و الوبيد بن عتبة و أمية بن خلف و عقبة بن أبي معيط

Ya Allah ! Aku serahkan kepadaMU urusan untuk membinasakan Abi jahal bin Hisyam , Utbah bin Rabia'h , Syaibah bin Rabia'h , al Walid bin Utbah , Umaiyyah bin Khalaf dan Uqbah bin Abi Mui't .

Ibnu Masu'd bersumpah : Demi Allah yang diriku berada didalam genggamanNya , kesemua nama yang disebut itu terbunuh didalam peperangan Badar .

Sirah Ibnu Ishaq


9. Zambry [ Menteri besar Perak yang tidak sah ] menunjukkan kejahilannya apabila mengeluarkan kenyataan kononnya Nabi saw tidak pernah mendoakan kecelakaan Abu Lahab . Mungkin Zambry juga tidak membaca al Quran Surah al Lahab . Bukankah Allah swt telah berfirman maksudnya :

Celakalah Kedua - dua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya ia akan binasa . Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan . kelak dia akan masuk ke dalam api yang membara . Dan begitu pula isterinya , pembawa kayu api yang dilehernya ada tali dari sabut .

Jika Allah telah melaknatnya dan ayat itu dibaca sepanjang zaman . Apakah Zambry memerlukan ayat lain untuk melaknat Abu Lahab ? Ayat ini dibaca oleh Nabi saw dan seluruh ummatnya disepanjang zaman .

10. Selayaknya orang yang dizalimi bersabar dan bermunajat kepada Allah swt . Allah adalah Tuhan Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui . Allah tidak akan mensia - siakan doa hambaNya yang menderita dan sengsara angkara kezaliman .

Sabtu, 14 November 2009

SEMUANYA SEMATA-MATA FITNAH! Vol-2

Assalamualaikum.
Mesti semua tertanya-tanya setelah baca artikel (SEMUANYA SEMATA-MATA FITNAH!), budak permatangbendang ni kena fitnah ke?
Kalau tidak, kenapa dia 'posting' artikel yang macam ni?
Macam x puas hati dan melepaskan perasaan je?

Bukan tu maksud penulis...
Kalau kita sedar taupun bagi yang sedar la, yang tak sedar tu aku xtau nak cakap camna.
Sekarang ni heboh pasal perlbagai masalah yang kononnya melanda PAS itu sendiri. Aku bukannya bias kepada kerajaan ataupun pembangkang, tapi aku perhatikan dan analisis sebagai seorang rakyat Malaysia yang bebas berfikir. Aku juga bukannya ahli PAS ataupun UMNO, tak percaya cuba check.
Tapi secara jujurnya, aku lebih menghormati pimpinan-pimpinan PAS berbanding parti-parti yang lain. Kerana aku nampak kejujuran dan keikhlasan mereka berkhidmat berbanding yang lain-lain.

Ok. Isunya sekarang ialah begitu banyak sekali kita mendengar cerita dan masalah-masalah yang melanda PAS.
1.) Isu EGM
2.) Isu Seminar Memperkasakan Parti
3.) Isu kenyataan Prof Aziz Bari yang begitu lantang mengkritik
4.) Isu Presiden PAS (TGHH) yang tidak tegas dalam sesuatu masalah
5.) Isu Baiah taklik yang menjatuhkan talak 3
6.) Isu Pengakuan Khalid Samad mengenai baiah ini
7.) Isu Mursyidul Am (TGNA) yang dikatakan di'suap' dengan sponsor haji
8.) Isu TGNA membatalkan untuk mengerjakan haji sehingga dikatakan ada Quraisy Malaysia yang menjadi dalang utama.

Semuanya sedang dialami oleh PAS sekarang. Kalau diikutkan media, kita yang bodoh akan mengiyakan apa yang di'publish'kan. Tapi kebanyakkan yang berlaku ini ialah fitnah semata-mata. Semuanya mempunyai matlamat yang sama, iaitu menjatuhkan PAS yang kian hari kian menyinar dibawah payung Islam.

Apa yang aku 'post'kan dalam artikel sebelum ini, mungkin yang sedang difikirkan oleh TGNA, TGHH, Tuan Ibrahim Tuan Man dan pimpinan-pimpinan atasan PAS. Fitnah yang melanda sekarang begitu merumitkan untuk diselesaikan bersama.

Sebab itu tercetusnya nukilan 'SEMUANYA SEMATA-MATA FITNAH!'...

Hanya Allah sahaja yang dapat menyelamatkan PAS dari belenggu fitnah dajal ini.
Ya Allah, jauhkanlah kami dari fitnah ini...

Jumaat, 6 November 2009

SEMUANYA SEMATA-MATA FITNAH!

Assalamualaikum.
Baru aku terasa bertapa pedihnya bila terkena bahang fitnah ini...
tersandar dan termenung aku dibuatnya dek penangan ini...

Rupanya ada lagi antara kita yang menaburkan fitnah. Kita ini orang Islam, kuat beramal dan beribadat kerana inginkan pahala dan takutkan dosa. Tetapi ada juga yang tidak endahkan tentang betapa besarnya dosa menyebar fitnah. Cubalah halusi Firman-Firman Allah dan hadith-hadith di bawah ini mengenai dosa memfitnah orang. Semoga mendapat pengajaran:-
Fitnah

An-Nur : 19"Orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang keji itu tersiar dikalangan orang-orang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan akhirat. Allah mengetahuinya, sedang kamu tidak mengetahui."

Fitnah

Al-Isra'a : 36"Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta bertanggung jawabnya tentangnya."

Al-Baqarah : 191"Dan fitnah itu lebih besar bahayanya dari pembunuhan"

An-Nur : 23-24Mereka yang memfitnah perempuan suci, celakalah di dunia dan akhirat; bagi mereka hukuman yang dahsyat dihari pengadilan; lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi diatas perbuatan mereka.
Al-Buruj : 10Orang yang memfitnah orang mukmim, kemudian tidak bertaubat, bagi mereka azab jahanam dan neraka yang membakar.

Dari Imam Ghazali, "Mengumpat itu dosanya sama dengan berzina 30 kali."

Dari Imam Al-Mawardi"Orang yang biasa mengumpat, isi batinnya kotor"Dari R. Muslim"Seseorang yang menutup cela seseorang yang lain didunia, akan ditutupi celanya oleh Allah pada hari kiamat."

Daripada Abu Huraira, Termidzi:"Sesiapa yang duduk didalam perhimpunan yang tidak baik hendaklah membaca doa (memuji Allah dan meminta ampun darinya) sebelum berundur diri"

Daripada Al-Nabari:"Barangsiapa yang beriman kepada Allah S.W.T dan Hari Akhirat maka hendaklah ia mengucapkan perkara-perkara yang baik atau diam"

Daripada Al-Nabari:"Wahai Rasul Allah S.A.W, manakah orang Islam yang paling baik? Rasul Allah S.A.W menjawab : Ialah yang mana orang Islam lain terselamat dari gangguan lidah dan tangannya"

Pembohong

Al-Imran:Akhirnya kami jadikan laknat Allah atas orang-orang pembohong.

As-Shaf : 2-3Hai orang beriman, mengapa engkau ucapkan apa yang tidak engkau lakukan? Besar dosanya disisi Allah jika engkau mengucapkan apa-apa tetapi tidak engkau lakukan.

...hanya Allah sahaja yang mengetahui kebenaran yang hakiki, sama-sama lah kita tunggu di hari akhirat nanti. InsyaAllah, Allah akan tunjukkan kebenaran itu.

~Moga Allah sahaja yang membalas atas apa yang telah terjadi kepada diri aku ini, hanya Engkaulah selayaknya dan seadilnya dalam segala pembalasan~

Jumaat, 30 Oktober 2009

Buat semua yang dalam kerinduan istilah erti perjuangan

Assalamualaikum,
penulis tidak mahu menulis panjang berkaitan 'post' kali ini. Hanyalah mengharapakn agar pembaca dapat menghayati klip video ini dengan nilaian ruh perjuangan...



Harap dengan apa yang penulis paparkan ini dapat mengimbau kembali erti perjuangan yang sebenar. Ditengah-tengah kekusutan dan masalah yang timbul sekarang.

Moga tabah dan sabar dalam perjuangan...

Khamis, 29 Oktober 2009

Kenyataan Rasmi dari Presiden PAS

KUALA LUMPUR, 29 Okt: PAS akan mengadakan satu seminar khas bagi membincangkan halatuju parti itu bagi menggantikann muktamar khas yang dicadangkan oleh Mursyidul Amnya.

Seminar yang bakal disertai oleh lebih 1000 perwakilan dari seluruh negara itu akan diadakan 7 Disember ini di Dewan Datuk Fadzil Noor, Markas Tarbiyah PAS Pusat, Taman Melewar, Kuala Lumpur.

Antara yang akan dijemput memberikan pandangan nanti adalah Profesor Dr Abdul Aziz Bari.

Demikian beritahu Presiden PAS, Datuk Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang dalam sidang medianya jam 1.00 pagi tadi.

Sidang media itu diadakan selepas mesyuarat khas Jawatankuasa Pusat yang diadakan di Pejabat Agung PAS, Jalan Raja Laut.

Selain itu, mesyuarat khas itu juga mengambil ketetapan agar Lembaga Disiplin PAS yang dipimpin oleh Datuk Tuan Ibrahim Tuan Man menyiasat semua dakwaan terhadap PAS Selangor.

Lembaga ini akan mencadangkan tindakan disiplin kepada mana-mana pihak yang didapati bersalah melanggar disiplin parti.

Dalam sidang media itu juga, Abdul Hadi memaklumkan, isu Kerajaan Perpaduan ditutup sepenuhnya dan tidak akan berbangkit lagi.

Turut serta dalam sidang media selepas mesyuarat berjalan mulai jam 9.00 malam hingga 1.00 pagi itu adalah Naib Presiden, Tuan Ibrahim Tuan Man, Salahudin Ayub, Mahfuz Omar dan Setiausaha Agung, Datuk Mustafa Ali serta Ketua Pemuda, Nasrudin Hassan Tantawi

-Harakahdaily.net-

Rabu, 28 Oktober 2009

Mendengar penjelasan dari pihak PAS berkaitan isu EGM



Parti Islam Se-Malaysia (PAS) mengingatkan setiap ahli agar bijak dalam membaca sebaran berita di internet khususnya dalam blog, facebook dan juga media massa lainnya. Pada waktu ini PAS mendapati semakin banyak tuduhan liar dilontarkan oleh CyberTrooper Umno yang menyamar sebagai ahli PAS atau wakil pimpinan PAS di dalam media alternatif ini.

PAS mendapati mereka mengunakan isu Unity Goverment dan juga cadangan Tuan Guru Datuk Nik Abd Aziz Nik Mat bagi menunjukan bahawa PAS kini berpecah.

Pemimpin Umno seperti Najib Tun Razak, Muhyiddin Yasin dan Zahid Hamidi bersilih ganti menangguk di air keruh dengan memberikan komen seolah-olah PAS kini sedang berpecah yang mana sebahagiannya mengambarkan seperti ada kumpulan dalam PAS yang mahu bergabung dalam Umno, sebahagian lagi mahu Mursyidul Am dan Presiden letak jawatan.

Dalam ucapan Muktamar yang lepas, telah dijelaskan oleh Presiden, Tuan Guru Dato Seri Abdul Hadi Awang, bahawa PAS tiada hasrat untuk bergabung dengan Umno dan isu Unity Goverment tidak berbangkit lagi.

Sehubungan dengan itu, kewujudan fitnah seolah-olah wujudnya pertemuan sulit pimpinan PAS yang Pro Unity Goverment dan Pro-Erdogan wajar difahami ahli sebagai satu gerak kerja saraf Umno untuk memecahkan parti ini kepada dua kelompok. Sesungguhnya tiada sebarang pertemuan sulit yang dilaporkan dan belum ada bukti yang diterima diperingkat kepimpinan PAS tentang kewujudan dua kumpulan ini melainkan individu-individu yang berbeza pandangan dengan pimpinan.

PAS melihat, selain jalan Musyawarah perlu juga Laporan Disiplin dibuat bagi mengesahkan setiap tuduhan yang dibuat untuk memudahkan kita mengetahui asal punca masalah ini.

Lembaga Disiplin PAS juga membuka ruang yang seluas-luasnya terhadap mana-mana pimpinan dan ahli yang mempunyai bukti mengenai fitnah ini atau mereka-mereka yang menyebarkan berita bahawa terdapat segelintir pimpinan PAS sedang berusaha membawa PAS bergabung dengan Umno untuk membuat Laporan Disiplin. Jika ada laporan dan bukti yang sahih kita akan membuat keputusan, walaupun yang didakwa itu Mursyidul Am, Presiden atau mana-mana pemimpin tertinggi parti sekalipun.

PAS yakin kerja-kerja fitnah CyberTrooper Umno dan mereka-mereka yang kononnya menjadi ahli PAS tetapi bekerja untuk Umno akan mati dengan sendirinya jika sebarang Laporan Disiplin gagal dibuat dan tiada sebarang pembuktian diserahkan kepada pihak Lembaga.

PAS meminta ahli bertenang dan tidak membuat sebarang ulasan terbuka mengenai perkara ini dan memberikan ruang kepada pemimpin bermusyawarah bagi mencari punca masalah ini. Gunakanlah saluran yang ada (Lembaga Disiplin) bagi mencari kebenaran dan menguatkan Ukhuwah dalam parti.

Marilah kita bersama-sama melakukan solat hajat moga mereka yang cuba menganiaya parti ini diberikan hidayah oleh Allah untuk menginsafi perbuatan mereka. Kita mohon pada Allah semoga PAS dileraikan dari belenggu fitnah dan perjuangan kita terus mendapat hidayah dariNya.

Ust Idris Ahmad
Ketua Penerangan PAS Pusat

Khamis, 22 Oktober 2009

Sabtu, 17 Oktober 2009

Golongan Manusia di Dunia

Menjadikan "Apa Ertinya Saya Menganut Islam", karangan Ustaz Fathi Yakan sebagai bahan rujukan utama.
Golongan-golongan yang wujud didunia ini ialah:

1.) Golongan Yang Hidup Untuk Dunia
Golongan ini adalah golongan yang berfahaman kebendaan "Dahriun"


'Dan mereka berkata: "Kehidupan ini tidak lain hanyalah kehidupan didunia sahaja, kita mati dan kita hidup dan tidak ada yang membinasakan kita selain masa, dan mereka tidak mempunyai pengetahuan tentang itu, merekaidak lain hanyalah menduga-duga sahaja' ~Al-Jaatsiyah:24~

Apabila manusia tidak beriman kepada Hari Akhirat, Hari Pembalasan. Maka, matlamat duniawi akan menjadi sandaran hidupnya. Segala yang dilakukannya hanyalah mengharapkan isi duinia membalasnya.
Gerak kerjanya, pengorbanannya, percakapannya, tingkahlakunya, amalnya....
Semuanya kerana harta, pangkat dan wanita...semuanya kerana dunia.

2.) Golongan Sesat antara Dunia dan Akhirat


Golongan ini terdiri dari kebanyakkan orang. Merasakan iman mereka cukup utuh dan dalam masa yang sama mereka melakukan yang sebaliknya.
Mereka celaru...

Akidah mereka bergelora dan sesat dalam menjalani kehidupan dunia, sedangkan dalam masa yang sama mereka menyangka telah melakukan kebaikan.
Akidah dan keyakinan mereka terpisah terus dengan arus duniawi dalam kehidupan realiti.

'Dijadikan indah pada pandangan manusia kecintaan kepada apa-apa yang dingini, iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta benda daripada jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang ternakan dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup didunia dan disisi Allah tempat kenbali terbaik' ~ali-Imran:14~

3.) GOlongan Yang Menjadikan Kehidupan Dunia sebagai Ladang Tuaian Akhirat.

Merekalah golongan mukmin yan sejati!
Matlamat dan praktikal hidup mereka jelas dengan seruan Ilahi.
Mengetahui erti kehidupan yang sebenarnya.
Juga mengetahui harga dunia dan harga akhirat.
Mereka akan bersifat 'hanif' (suci), menegakkan agama Allah dan mempertahankannya.
Mereka menjadi syahwat sebagai tawanan yang diikat kemas agar tidak telepas dari terus menguasai diri.

Tiada dalam hati mereka untuk memperolehi makanan yang enak, kenderaan yang besar, perhiasan yang indah, perempuan jelita, serta gelaran-gelaran yang meninggi diri.

Bagi mereka, dunia ialah tempat permainan untuk meraka berlumba-lumba memenangi piala yang akan diserahkan di akhirat. Piala yang berupa syurga yang mengalir sungai dibawahnya, bidadarinya, makanan-makanan didalamnya, bersua dengan Rasulullah dan yang paling utama ialah...mereka mendapat keredho'an Allah dalam seluruh kehidupan meraka ketika didunia dahulu...Berbahagialah mereka itu!

Khamis, 15 Oktober 2009

Buat mereka yang kalah di Bagan Pinang



Cadangan buat PAS yang kalah teruk dalam pilihanraya kecil Bagan Pinang.

1. Akuilah bahawa PAS sememangnya telah kalah dan jangan terlalu kerap menyalahkan musuh. Sebaliknya akuilah kelemahan sendiri.

2. Kemenangan tidak selalunya berpihak kepada yang benar.Kerana ada kalanya kekalahan itu memang wajar sebagai satu bentuk tarbiah.

3. Janganlah selalu bersifat angkuh kerana ahli-ahli PAS sudah mula bersifat angkuh dan terkena penyakit ahli politik yang sombong dalam mengejar pangkat dunia dan kedudukan.

4. Kekalahan di Bagan Pinang mungkin akibat dari ahli-ahli PAS yang meninggalkan solat ketika berkempen dan berkelakuan tidak beradab ketika berdepan penyokong lawan.

5. Zikir, taubat, solat malam mungkin diabaikan dan terlalu kurang di amalkan.

6. Waspadalah dengan budaya berpolitik yang mengejar jawatan (dalam pilihanraya) kerana ia lebih banyak menanamkan sifat takabbur dan melenyapkan rasa tawadhuk serta rendah diri. Inilah penyakit yang sudah mula merebak di kalangan wakil rakyat PAS.

7. Kekalahan mungkin juga disebabkan wujudnya bibit perpecahan di kalangan pemimpin PAS yang sering bertelagah pendapat (meskipun kononnya digambarkan sebagai sikap keterbukaan tetapi ia amat jelas bahawa tiadanya kesatuan hati).

8. Ingatlah musuh bukan menang dengan sebab kekuatannya tetapi ia menang dengan sebab maksiat dan kelemahan sendiri.

Moga PAS menerima kritikan saya ini dengan terbuka jika sekiranya mahu terus mara. Peliharalah Islam dalam diri maka akan tertegaklah Islam dalam negara. Perjalanan memartabatkan Islam bukan semudah yang disangka, ia adalah perjalanan yang sangat jauh........
Firman Allah Taala dalam Surah Al-Nisa ayat 19 :
" Maka boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedangkan Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu)".
-Catatan Zuridan Mohd Daud-

~tawadhuk-kan diri menjadi aset kemenangan SEJATI!~
ALLAHUAKHBAR!

Rabu, 7 Oktober 2009

Kau Abadi Serikandi Cintaku

Assalammualaikum...

Jam menunjukkan jam pukul 4 pagi. Dikeheningan pagi ini, masih ada yang bersengkang mata untuk menyiapkan tugasan yang masih belum sempurna. Hanya tinggal penulis dan abang Amir, sahabat serumah penulis. Beliau menyiapkan kad keahlian Kelab Iqra untuk diagihkan kepada Sahabat Kelab Iqra keesokkan harinya, manakala penulis pula ingin menyiapkan tugasan akademik. Terutamanya tugasan projek subjek-subjek yang diberatkan dengan 3 kredit. Waktu siang dihabiskan dengan kerja-kerja persatuan dan komitmen ke kelas. Esok penulis terpaksa menghantar 2 tugasan projek subjek dan 2 laporan lab.

Di tengah-tengah kesibukkan ini, sempat pula penulis minum air sambil menyelam (macam tak betul ja ayat aku ni???).
'rock kapak' ditaip pada column website youtube.
Sengaja ingin mengimbau sejarah-sejarah lama dengan lagu-lagu rock kapak ni.
Penulis sememangnya menggemari alunan lagu-lagu rock kapak ni, melodi yang mendayu-dayu dan lirik yang berseni. Antara lagu-lagu yang penulis minat ialah:
1.) Serikandi Cintaku -Bloodshed-
2.) Hentian ini -XPDC-
3.) Hijau Bumi Tuhan -XPDC-
4.) Dari Sinar Mata -BPR-
5.) Semangat Yang Hilang -XPDC-
6.) Pada Syurga Di Wajahmu -Lefthanded- *lagu ni aku tak mau komen apa-apa...hehehe
dan banyak lagi....
Kebanyakkan lagu-lagu pilihan penulis ini mempunyai lirik yang cukup kuat dan mempunyai energi-nya sendiri. Bukan untuk kekasih, tetapi pemberat kepada Ketuhanan dan perjuangan.

Cubalah hayati alunan lagu ini...

Serikandi Cintaku

Dingin Malam Tirai Kenanganku
Menyerlahkan Sekurun Ingatan
Terciptalah Rimba Kehidupan
PerCintaan Dalam PERJUANGAN

Kesetiaan Sebagai Bekalan
Bisikan Penuh Pengharapan
Tiada Garis Dapat Memisahkan
Segalanya KudratMU TUHAN

Alam Bagai Mengerti
Segala Yang Terjadi
Embun Menitis Panas Simpati
PERTEMUAN TIADA AWAL AKHIR

Perutusan Berdarah ku Terima
Gugur Kuntum Di Tengah Halaman
Medan ini Kurasakan Sepi
Terpaku Pilu

ku Semaikan Pepohon Kemboja
Yang Bunganya Adalah Hati Ku
Semadilah Dalam Kedamaian
Semangatku Tetap BersamaMU

Kan Kuusung Oh! Jenazah Cinta
Semadikan Nisan Kasih Suci
SemangatMU Tetap Bersamaku
Selama Pasti

Debu Malam Meragut Kenangan
Menyedarkan Dari Lamunanku
PerCintaan Dalam Perjuangan
KAU Abadi Srikandi Cintaku

Mungkin ada dikalangan sahabat-sahabat yang kurang bersetuju dengan pendapat penulis ini. Hiburan ini boleh menjadikan kita lalai, hiburan ini juga boleh menjadikan kita semakin bersemarak semangat untuk ke medan perjuangan dakwah...

Wallahualam.

Isnin, 5 Oktober 2009

Suasana Kampung-ku

Assalamualaikum,
Atas permintaan ramai. Kali ini penulis paparkan jua gambaran dikampung penulis.
Environment yang hampir 20 tahun penulis bersamanya.


tepi rumah...


jalan masuk ke rumah penulis...


permandangan dari tepi rumah penulis...


Bukit yang di'tarah' itu kawasan Penanti dan bukit yang tinggi itu Bukit Mertajam.


Rindu permandangan ini...


didalam 'pulau daratan' ditengah bendang itu, terpasaknya rumah penulis...


salah satu permandangan yang cantik...


senja di kampung penulis...


lagi permandangan disenja hari...


jalan belakang menuju ke rumah penulis...dari view ini tersergam masjid kampung penulis dihujung gambar.


rumah penulis...

Di kampung ini penulis ada 2 'buah hati'. Hari-hari pergi dating dengan mereka berdua. Kedua-dua mereka ini adalah milik penulis...

Siapakah mereka?


Nurul Hana binti Abdul Rahman, adik bongsu penulis


Honda V-TEX Turbo 2.0
yang ni penulis paling sayang sekali...'kuda' tunggangan penulis untuk ke markas-markas di kawasan Penanti, Permatang Pasir dan Permatang Pauh.

Hanya setakat ini sjalah yang boleh penulis kongsikan bersama. Rasanya permandangan ini akan lebih menarik jika dimusim menuai. Tatkala padi mula tunduk berisi...

Wallahualam

Khamis, 17 September 2009

Kenangan bersama Ramadhan ketika kecil



Saat-saat Ramadhan terakhir.
Aku keseorangan pagi ini, sengaja menyepikan diri dari sahabat-sahabat rumah. Tatkala inilah, terkenang-kenang aku di zaman kanak-kanak ketika menempuh bulan Ramadhan. Banyak kenangan pahit, manis, masam, tawar,tiga rasa dan macam-macam lagi. Semuanya mencuit hati bila dikenangkan semula. Mungkin pengalamanku ini serupa dengan yang pernah dialami oleh orang-orang lain.

Antara pengalamanku ialah:

Puasa setengah hari
Pagi itu aku menolong mak buatkan kuih raya. Sedap pulak aku tengok kuih raya ni, siap ada buah cerry plak tu. Biasanya bila dah nak raya ni mak akan buatkan kuih semperit, biskut kacang, maruku dan sebagainya. Time tu la aku menyibukkan diri nak tolong, ye la dah tak ada kerja lain yang nak buat. Keinginan aku nak rasa kuih yang baru dibuat itu semakin membuak-buak. Tak tahan aku!
Tengahari-nya, mak ke sekolah untuk menjemput adik pulang dari sekolah. Masa yang aku tunggu sudah tiba, langkahku kemas dan penuh waspada. Sasaranku hanyalah satu, sebuah balang diatas almari dapur. Line clear! Terus aku membukakan penutup balang tersebut lalu...ngap!
Sedapnya...hehehe.

"Syapit, awat mak tengok kuih ni makin sikit ja? Hang makan ka?". Itu suara mak, alamak mati la aku. Nak kelentong apa ni?

"owh, adik yang makan...abang pit dah larang dia jangan makan, tapi dia nak jugak. Abang pit bagi la" Jawab aku.

"Hang jangan dok tipu mak, adik hang tu baru ja balik dari sekolah. Macam mana dia boleh makan plak?" Balas mak kepada aku. Matilah aku.

"Hang mai sini sat..." tiba-tiba saja aku terasa telinga ini membesar seperti kuali goreng ikan mak tu. ADOI!!!

Minum air PEPSI (paip besi)
Hausnya aku...baru pukul 1 tengahari ni, ada 6 jam setengah lagi nak buka posa. Adoi...mati kehausan la aku hari ni. Sememangnya bila pulang dari sekolah aku memerlukan energi yg banyak kerana aku kena mengayuh basikal sejauh satu kilometer ditengah hari. Apa aku nak buat ni?

"Mak! orang haus ni...dah la letih kayuh beskal, tayar tak ada angin pulak tu. Lain kali beli beskal LERUN la, senang sikit orang nak pi-balik dari sekolah" aku bersuara.

"Banyak duit abah hang nak beli basikal LERUN tu. Bersyukur la sikit dengan apa yang ada. Tak payah nak mengada-ngada dengan aku, hang pi mandi cepat! Sat gi nak pi mengaji pulak." balas mak. Kecewa aku mendengar.

Aku terus melangkah longlai ke bilik air. Apa la nasib aku ni, nak bermanja dengan mak pun tak boleh...silap-silap kena berleter pulak tu. Aku terus mengunci pintu bilik air. Melihat air didalam kolah yang cukup jernih itu telah menjernihkan kembali semangatku ini. Aik! nampak sedap pulak ayaq paip ni. Paip air diangkat dengan kadar segera, lalu terus...SLURP SLURP.
Lega aih...

"Aik? tadi bukan main lembik lagi. Awat la ni nampak segaq ja hang ni?" Soal mak. Ada-ada saja mak aku ni, lembik pun salah, segaq pun salah.

"Orang dah mandi, nak pi mengaji Quran. Memang la kena segaq! Apa la mak ni, suka ja nak sindir orang. Ingat orang tak posa ka?" Balas aku.

"Bila masa mak kata hang tak posa? Hang mai sini sat..." Tragedi diatas berulang kembali. Adoi la...capang jugak telinga aku ni.

Cari duit raya
Mungkin situasi aku ketika kecil tidak seperti kalian. Aku kena usahakan sendiri untuk dapatkan barang yang aku inginkan. Salah satunya ialah dengan bekerja untuk mendapatkan duit. Biasanya kalau nak raya ni, aku akan mengidamkan lebih dari apa yang diberi. Misalnya, baju melayu akan di'support' oleh abah. Tapi 'assesory' lain seperti kasut, T-shirt, seluar jeans kena beli sendiri. So, aku memerlukan duit. Time-time bulan posa ni la peluang aku memburu duit.

Antara kerja-kerja yang selalu aku lakukan ialah membersih kubur sempena menjelang hari raya. Bersih kubur dari pagi sampai ke petang. Penat tu jangan ditanya la. Rasa macam nak mati. Tapi macam biasa la, air PEPSI kan ada. Jadi aku tak kisah la penat macam mana sekalipun.

Aku juga turut menolong pihak masjid mengutip duit dekat orang-orang kampung untuk membuat kenduri besar-besaran di pagi hari raya. Hampir seluruh kampung aku selongkar untuk mengutip duit. Habis semua rumah aku me'ngepau' antaranya rumah tok imam, tok penghulu, jkk kampung, rumah cikgu juga rumah yang terdapat gadis-gadis yang sebaya dengan-ku...hehehe. Time tu la aku nak berkenalan dengan mak ayah depa. Gatai betul hang ni. Sememangnya kerja yang aku buat itu cukup me'masyur'kan namaku dimulut-mulut orang kampung. Glamor beb buat kerja ni.

Kerja-kerja mencuci dan meng'upgrade' masjid turut dilakukan aku. Seperti mengecat masjid dan mencuci kolah masjid. Biasanya kerja mengecat masjid ni dilakukan ketika awal Ramadhan. Dan kerja mencuci kolah pula dilakukan di akhir Ramadhan. Cuci kolah masjid-lah kerja yang aku paling suka. Kolah masjid tu dah la besar macam swimming pool. Aku pun apa lagi, layan macam swimming pool jugak la. Kat kampung aku mana ada swimming pool, sungai ada la. Dalam sungai pulak ada banyak lintah...itu yang tak bestnya mandi sungai.

Main meriam buluh
Amalan tradisi aku dan geng-geng aku ketika bulan posa. Wajib keatas kami untuk meletupkan kampung dengan meriam ciptaan kami. Antara meriam yang datang dari hasil tangan kami sendiri seperti meriam paip PVC, meriam besi, meriam tanah dan meriam paling 'koman' meriam tin. Di awal bulan posa, kami akan mula mencari 'apparatus-apparatus' untuk mencipta meriam. 'Gradient' paling utama ialah kalsium karbonat kering atau dipanggil 'kabat' dikalangan budak-budak kampung macam aku.

Kami akan memulakan letupan selepas sahaja habis solat terawikh. Ingat kami tak solat terawikh ka? 8 pun dah cukup bagi kami...yang penting sekali misi utama perlu dilakukan selpas itu. Kami akan 'parking' kenderaan kami seperti beskal tak ada angin, beskal LERUN, motor kapcai lampu bulat dan kaki bangku di rumah member aku. Perjalanan ke markas kami dari rumah member aku tu hanyalah dalam 70-80 meter sahaja. Tapi perjalanannya cukup gelap sekali, terpaksa memanjat curam dan bukit untuk sampai ke markas utama.

Sampai sahaja di markas, terus kami mencari meriam yang disorok didalam semak. Lalu:
1.) Meriam di'setting' magnitud-nya agar menghala ke kampung seberang (musuh utama).
2.) Beberapa ketulan 'kabat'dimasukkan kedalam meriam.
3.) Air dicurahkan sedikit kedalam meriam berisi 'kabat' tersebut.
4.) Selipar digunakan untuk untuk memampatkan gas-gas yang terhasil daripada campuran H2O dengan Kalsium Karbonat Kering.
5.) Kayu kering dicelupkan ke dalam minyak petrol dan di'api'kannya dan dihalakan ke lubang meriam.

Lalu...KEBABOMMM!!!
*aku hanya pakar dalam bidang membancuh 'gradient' meriam sahaja, tetapi untuk mencucuhnya....
SAY NO TO BURN THE MERIAM"S BULUH!

Moga-moga kita dapat ambil pengajaran dari kisah hidupku ini.

Sememangnya aku seorang budak kampung yang nakal ketika kecil.Begitulah kenangan-kenangan yang tak mungkin aku lupakan ketika menjelang Ramadhan. Terlalu indah buatku. Semuanya mengajarku erti kehidupan dan penghayatan Ramadhan yang sebenar. Sekarang, aku benar-benar suasana merindui suasana itu...

Jumaat, 11 September 2009

Berasa diri SIBUK, tapi ada lagi yang LEBIH SIBUK

Nabi lagi sibuk dari aku...

Merasakan diri inilah yang paling sibuk sehinggakan kadang-kadang menjadikan perkara itu sebagai sesuatu yang membanggakan. AllahuRobbi...

Sedangkan aku terlupa bahawa nabi lagi sibuk dari aku. Pelbagai peristiwa telah menunjukkan kegigihan baginda dalam menyampaikan risalah Islam.
Diri baginda digadaikan hanya untuk Islam, secara total. Tidak pernah baginda mengeluh apatah lagi merunggut atas apa yang telah baginda lalui...

Antara peristiwa yang menceritakan tentang perihal kegigihan baginda tanpa mengenal waktu ialah ketika perang Khandak atau dipanggil perang Ahzab. Perang yang paling popular dibahaskan didalam usrah-usrahku yang lepas.
Antara peristiwa tersebut:

1.) Nabi tertidur dek kerana keletihan mengorek parit mengelilingi kota Madinah. Saidina Abu Bakar & Saidina Umar menjaga beliau yang sedang tidur dari dikacau oleh sahabat yang lain. Tiba-tiba datang sahabt bernama Abu Waqid Al-Laitsi kearah Nabi, lalu terjaga Nabi dari tidur. Terus baginda berkata, "kenapa tidak kejutkan aku yang sedang tidur tadi?". Baginda mengambil cangkul dan terus mengorek parit.

2.) Ketika Nabi sedang tidur dalam khemah perang, tiba-tiba terdengar suatu jeritan "Ya Khailallah!" (pasukan kuda Allah). Terus baginda bangun dan bertanyakan kepada salah seorang sahabat apa sebenarnya yang berlaku. Lalu sahabat itu berkata bahwa ada askar musyrikin menyerang MAdianah. Lantas baginda masuk kedalam khemah dan memakai baju perang terus meluru ke medan pertempuran. Pagi subuhnya barulah baginda pulang ke khemah untuk solat berjemaah.

3.) Aisyah berkata, “Rasulullah saw. selalu pergi menjaga lubang di Khandaq sehingga apabila beliau kedinginan, beliau datang kepadaku. Lalu aku hangatkan dalam pelukanku. Apabila beliau telah hangat, beliau keluar lagi menjaga lubang itu. Beliau berkata, "Aku tidak khawatir terhadap kedatangan orang-orang (musuh), tetapi aku khawatir mereka datang sementara aku tidak berada di lubang itu." Setelah Rasulullah saw. berada dalam pelukanku dan telah hangat, beliua berkata, ‘Andainya ada orang yang saleh menjagaku

4.) Hari demi hari berlalu. Pengepungan masih berlanjut. Angin dingin bertiup kencang. Medan perang semakin berat. Apalagi untuk pria paruh baya seperti Rasulullah saw. Dalam usia 57 tahun, tubuh Rasulullah saw. harus selalu siap siaga berjaga dan siap berperang setiap waktu. Beliau selalu bergerak cepat dari satu titik pertahanan ke titik pertahanan lain yang mendapat gempuran musuh. Serangan itu terjadi kapan pun tak kenal waktu. Siang dan malam. Rasulullah saw. hampir-hampir tidak bisa tidur selama peperangan berkecamuk. Rasulullah saw. adalah manusia biasa. Tubuhnya lelah. Kelelahan yang tiada tara. Tidak ada waktu istirahat untuk Rasulullah saw. Tidak ada.


Ya Rasulullah...
Engkaulah pejuang-ku yang hakiki.

Ya Allah
Hambamu ini telah merungut setelah apa yang dilalui.
Hamba selalu merasakan diri inilah yang banyak menyumbang kepada perjalanan bahtera dakwah.
Pantang melakukan pengorbanan, pasti nak mengungkit apa yang telah aku lakukan.
Aku tidak ikhlas bekerja.
Kerja-ku bukannya untuk-Mu Ya Robbi.

Ampunilah hamba-Mu ini.

Ku akui kesilapan, banyak kulakukan sepanjang berada dalam bahtera ini...

Ku insafi kekurangan yang ada padaku ini sehingga menimbulkan fitnah kepada sahabat-sahabat seperjuangan...

Ku kesali kejahilan ilmu dan amal-ku ini, banyak berkata tanpa perbuatan...

Selasa, 8 September 2009

Waktu mengejar-ku


Salam Ramadhan

Bersyukur kepada Allah kerana limpah rahmatnya, dapat sekali lagi penulis mencuri masa untuk menulis didalam Coretan Dari Permatang & Bendang. Terima kasih kepada sahabat-sahabat yang sering memperingatkan penulis agar meng'update' blog ini. Dengan kesibukkan waktu, dapat juga penulis menitipnya.

Sememangnya waktu sentiasa mengejar kita dari belakang. Walaupun kita bergerak jauh darinya, ia tetap mengejar kita dengan kadar kelajuan yang sama. Begitu juga jika kita terleka atau berhenti, ia tetap mengejar kita dengan kadar kelajuan yang sama. Tidak ada istilah cepat atau lambat sewaktu ia bergerak. senantiasa 'constant' dari dulu, kini dan selamanya. Minggu ini merupakan dugaan yang paling berat Allah timpakan kepada diri ini. Hanya diuji dengan masa sahaja, cukup membuatkan diri ini tersungkur di pertengahan perjuangan.

Bermula dari jumaat yang lepas, malam tersebut penulis ada 'Test' subjek Statistik. Dituruti dengan mesyuarat kelab dan seterusnya ke usrah. Paginya pula bersama-sama sahabat ber'tahajud' di masjid universiti. Semuanya berlaku dalam satu malam sahaja. Seterusnya, pagi itu juga saya terpaksa menghadapi 'Test' subjek Network Analysis dan pada petangnya 'Test' Control System. Semuanya diri ini terpaksa menghadapi berbekalkan preparation yang sedikit dan tawakal kepada-Nya. Alhamdulillah, rasanya boleh jawab separuh dari soalan-soalan itu.

Allah tidak melepaskan penulis begitu sahaja selepas itu, sekali diri ini diuji dengan masa. Penulis dihidangkan dengan 6 assignment dan project yang perlu diselesaikan dalam masa seminggu sahaja. Semuanya assignment dan project untuk subjek yang dianggap killer oleh pelajar-pelajar kejuruteraan elektrik. Terkial-kial penulis dibuatnya, satu demi satu tugasan perlu disiapkan. Ditambah pula dengan pandangan kawan-kawan sekelas terhadap penulis yang dianggap 'orang baik' didalam kelas, kalau penulis tidak dapat menyiapkannya pasti menimbulkan fitnah terhadap Islam itu sendiri. Berat sungguh ujian ini.

Hampir 5 hari hidup dalam keadaan yang 'tidak normal', sekali lagi Allah menguji hamba yang daif ini. Kali ini, dikekalkan subjek ujian tersebut iaitu masa. Pagi jumaat itu penulis menerima mesej dari seorang sahabat, ada mesyuarat 'addhock' katanya. Selepas asar, penulis terus bergegas ke kampus untuk menghadiri mesyuarat tersebut. Tepat saja jam 6 ptg, sekali lagi penulis berkejar-kejar ke mesyuarat yang seterusnya. Setelah itu, kami sama-sama berbuka puasa di masjid universiti.
Selepas solat sunat terawikh pada malam itu, sekali lagi penulis dipanggil untuk menghadiri mesyuarat Majlis Tertinggi persatuan. Ada agenda yang penting untuk dibahaskan didalam mesyuarat tersebut. Ternyata perbahasan agenda yang penting itu memakan masa hampir 2 jam. Naik biul kepala penulis.

Penulis terpaksa bermalam di masjid universiti berbekalkan pakaian solat terawikh tadi, ini kerana waktu semasa mesyuarat selesai melebihi pukul 12 malam. Menjadi peraturan universiti, tidak dibenarkan mana-mana pelajar memasuki universiti melebihi pukul 12 malam. Pagi esoknya, penulis bergegas ke salah satu kolej kediaman universiti. Terdapat program Qiammullai bersama pelajar baru. Program itu diakhiri dengan kuliah subuh yang disampaikan oleh seorang staf universiti. Selepas kuliah subuh berakhir, penulis menghadiri suatu lagi kuliah yang khusus untuk Majlis Tertinggi persatuan. Petang itu pula, terdapat perjumpaan bersama semua ahli persatuan. 'Bicara Majlis Tertinggi bersama ahli persatuan'.

Keesokkan harinya pula, penulis diamanahkan untuk menggerakkan progarm persatuan iaitu 'Program Bubur Lambuk'. Pagi itu juga penulis bergegas ke tempat kejadian untuk membuat persediaan memasak bubur lambuk yang akan diagihkan kepada semua warga universiti. Penulis merasakan bahawa penulis-lah orang pertama sampai, rupa-rupanya ada lagi yang lebih awal sampai. Pok Deng, Akhi Zaim dan Akhi Amir sudah bersiap sedia untuk 'melambukkan' bubur lambuk. AJK memasak bubur lambuk hanya 5 orang sahaja, semuanya terdiri daripada ahli rumah sewa penulis. Berkat keikhlasan dan kerja keras 5 org AJK ni, menjelmalah 2 periuk besar bubur lambuk.

Petang itu, semua Majlis Tertinggi persatuan dijemput untuk mengagihkan bubur lambuk itu kepada semua warga universiti. Program itu berakhir pada pukul 6.30 petang.
Sekali lagi penulis bergegas ke satu lagi kolej untuk majlis berbuka puasa bersama sahabat-sahabat perjuangan yang seangkatan. Sampai sahaja disana, ada sahabat yang menarik muka dengan penulis kerana terlebih terlewat. "Ampun ya pak!".

Selesai sahaja majlis berbuka puasa, penulis terus memecut motorsikal dengan kadar 100km/j menuju ke rumah sewa. Tanpa menghiraukan lagi keselamatan diri, penulis terus 'menggilakan' diri ketika menunggang motorsikal. Matlamat penulis hanyalah satu, iaitu sampai ke rumah dengan kadar yang segera. Sebenarnya penulis mengejar waktu untuk bersiap-siap ke masjid universiti untuk solat isyak disana.

Sampai saja dirumah, penulis terus mandi dan mempersiapkan diri. Ternyata apa yang penulis merancang sebentar tadi bukanlah perancangan yang terbaik untuk penulis pada waktu itu, mungkin Allah ingin merehatkan diri ini setelah hampir seminggu sibuk dengan pelbagai urusan. Selesai saja menyiapkan diri, penulis terus tertidur dibuai mimpi diatas lantai rumah...

Isnin, 7 September 2009

Mencari ahlul-Badr

Assalamualaikum

Bahtera Dakwah...
Sepanjang perhatian saya berada dalam bahtera ini, perbagai masalah-masalah ditimbulkan dan diajukan kepada saya. Terus terang saya katakan, terlalu banyak!
Sememangnya sudah menjadi sunah orang berjuang, akan dihidangkan Allah dengan pelbagai cabaran yang menggugat hati. Tapisan demi tapisan akan dilakukan oleh Allah dalam membentuk tentera-tenteraNya atau Hizbullah untuk menegakkan Islam dibumi bertuah ini.

Tapi yang menjadi 'masalah' dalam masalah ini ialah masalah hati dikalangan ahli bahtera ini. Inilah masalahnya...
*banyaknya perkataan 'masalah', patut la banyak masalah.

Selama seminggu ini, terdapat 7 artikel yang saya 'post'kan mengenai sejarah Perang Badar, semuanya di'copy & paste' dari web dakwatuna.com . Rasanya sahabat-sahabat mesti mual untuk membacanya. Bagi saya, saya bukanlah orang yang berilmu dan faqih berkaitan ilmu sirah ini untuk menceritakan sejarah peristiwa yang besar ini mengikut olahan ayat sendiri. Sengaja saya 'post'kan artikel tersebut adalah untuk berkongsi info yang lebih mendalam berkaitan peristiwa Badar al Qubro tersebut.

Dapat kita perhatikan disini bagaimana sejarah Badar al Qubro itu menceritakan pelbagai nilai-nilai positif.
Antaranya ialah:
Strategi merencana sesuatu pergerakan,
Membina semangat ukhwah fillah,
Kesatuan hati,
Wala' kepada pimpinan,
Pengorbanan,
Keputusan mengikut syuro',
Taujihad yang tinggi,
Keikhlasan berjuang,
Kepentingan Akhirat melebihi Dunia,

Banyak lagi pengajaran yang boleh diambil untuk kita mengamplikasikan sepanjang kehidupan seharian dan juga dalam bahtera jemaah yang penuh dengan permaslahatan dan dugaan.

Diharap perkongsian ini dapat kita praktik-kan bersama...
Wallahualam

Ahad, 6 September 2009

Badar al Qubro -jilid 7-



Selama Perang Badar berlangsung terjadi satu pergolakan antara ikatan emosional dengan akidah yang perjuangkan selama ini. Tidak sedikit kaum muslimin (demikian pula Rasulullah saw.) yang harus mendapati keluarga mereka berada di tengah barisan kaum musyrikin. Seseorang mungkin akan menemukan saudara, orang tua, paman, atau bahkan menantunya. Antara akidah dan perasaan pun saling berhadap-hadapan. Namun perasaan dan ikatan emosional harus lebur dan tunduk di hadapan akidah dan keyakinan yang sudah tertanam begitu kuat. Demikianlah karakter seorang mukmin adalah senantiasa komitmen dengan aturan-aturan Allah swt. semata.

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kalian jadikan bapak-bapak dan saudara-saudara kalian sebagai wali jika ternyata mereka lebih mencintai kekafiran daripada keimanan. Dan barang siapa di antara kalian yang menjadikan mereka sebagai walinya maka mereka itulah orang-orang yang zalim.”[1]

Sebagai contoh Abu Hudzaifah bin ‘Utbah yang berada di barisan kaum muslimin sementara orang tuanya ‘Utbah bin Rabi’ah berada di pihak orang musyrik. Abu Hudzaifah mengajak ayahnya untuk memenuhi seruan kebenaran. Namun sang ayah yang sudah begitu jauh terjebak di dalam kejahiliyahan tetap kukuh di dalam kesesatan sampai akhirnya kesesatan tersebut mengantarkannya kepada ujung kehidupan yang sangat buruk sekali. Ia tewas di tangan kaum muslimin di tengah peperangan. Setelah kemenangan menjadi milik kaum muslimin, Rasulullah saw. pun memerintahkan sahabatnya untuk memasukkan orang-orang musyrikin yang telah tewas ke dalam kubangan besar.

Dan ketika tubuh ‘Utbah bin Rabi’ah diangkat, beliau pun memandang ke arah Hudzaifah bin ‘Utbah. Beliau tampak berubah. Ia berkata kepadanya, “Wahai Hudzaifah, mungkin di dalam hatimu terdapat sesuatu tentang apa yang telah menimpa orang tuamu?” Hudzaifah menjawab, “Tidak, wahai Rasulullah. Aku tidak ada keraguan sedikitpun pada diriku tentang ayahku dan kematiannya. Namun aku tahu benar kelembutan, pandangan, dan kelebihannya. Aku begitu berharap seandainya saja Allah memberikan hidayah kepadanya. Dan ketika aku melihat apa yang telah menimpa dirinya, aku pun teringat bagaimana ia mati dalam keadaan kafir setelah aku berharap sebaliknya, hal itulah membuatku sedih.” Maka Rasulullah saw. pun mendoakan dan menghiburnya dengan kata-katanya.

Bersama Para Tawanan


Pada peperangan ini, kaum muslimin berhasil membunuh 70 orang dari kalangan orang-orang musyrikin dan menahan sekitar 70 orang. Rasulullah saw. memerintahkan untuk membunuh 2 orang tawanan karena permusuhan dan kebencian mereka yang sudah di luar batas, selain mereka berdua adalah orang yang paling banyak melakukan kelaliman. Status keduanya lebih sebagai penjahat perang, bukan lagi sebagai tawanan perang. Karena selama ini mereka begitu berambisi untuk berbuat makar kepada umat Islam dan menyiksa orang-orang yang lemah dari kalangan mereka. Keduanya terkenal begitu menantang Allah swt. dan Rasul-Nya. Sehingga jumlah tawanan tersisa 68 orang.

Rasulullah saw. meminta pendapat para sahabatnya seputar apa yang akan mereka perbuat terhadap tawanan perang tersebut. ‘Umar bin Khaththab berkata, “Wahai Rasulullah, mereka telah mendustakan, memerangi, dan mengusirmu. Menurutku sebaiknya kau izinkan aku untuk menebas leher fulan (yaitu kerabatnya sendiri). Dan kau izinkan Hamzah untuk membunuh ‘Abbas, dan ‘Ali membunuh ‘Uqail. Begitulah agar orang tahu bahwa tidak ada kecintaan sedikitpun di dalam hati kami terhadap orang-orang yang musyrik. Aku melihat bahwa engkau tidak perlu menjadikan mereka sebagai tawanan. Tebaslah semua leher mereka. Prajurit, para pemimpin, dan pemuka mereka.” Usulan ini disetujui oleh Sa’d bin Mu’adz dan ‘Abdullah bin Rawahah.

Sementara Abu Bakar berkata, “Wahai Rasulullah, mereka itu adalah kaum dan keluargamu juga. Allah swt. telah menganugerahkan kemenangan kepadamu. Menurutku sebaiknya engkau biarkan saja mereka sebagai tawanan dan kau minta dari mereka tebusan. Sehingga tebusan tersebut dapat menjadi sumber kekuatan kita untuk menghadapi orang-orang kafir. Dan semoga Allah swt. memberikan petunjuk-Nya kepada mereka melalui dirimu sehingga mereka pun akan menjadi pembelamu.”

Akhirnya Rasulullah saw. mengambil pendapat Abu Bakar. Beliau pun membagi-bagikan sisa tawanan (68 orang) kepada sahabat-sahabatnya sambil berpesan, “Perlakukanlah para tawanan itu dengan baik” kemudian beliau menerima tebusan dari para tawanan tersebut. Orang kaya akan membayar satu orang tawanan sebesar sekitar 1.000 hingga 4.000 dirham. Sementara orang-orang miskin, sebagian mereka dibebaskan begitu saja tanpa dimintai tebusan. Beliau pun menuntut dari para tawanan yang memiliki ilmu untuk mengajarkan kepada anak-anak kaum muslimin membaca dan menulis sebagai tebusan bagi diri mereka.

Keutamaan Ukhuwah Imaniah

Abu ‘Aziz bin ‘Umair bin Hasyim, saudara Mush’ab bin ‘Umair, menjadi tawanan Abu Yusr Al-Anshari. Suatu hari Abu ‘Aziz lewat dan bertemu dengan saudaranya Mush’ab. Mush’ab pun berkata kepada Abu Yusr, “Tahanlah tanganmu dari tawananmu, karena ibunya adalah seorang yang kaya. Ia akan menebusnya untukmu dengan harta yang banyak. Abu ‘Aziz, saudaranya berkata, “Wahai saudaraku, ini adalah perlakuanmu kepadaku?” Mush’ab berkata kepadanya, “Sesungguhnya ia (Abu Yusr) adalah saudaraku selain dirimu.”

Dan ketika tebusannya diminta, ibunya bertanya berapa tebusan terbesar yang diberikan untuk membebaskan orang Quraisy. Maka dikatakan kepadanya 4.000 dirham. Wanita itu pun mengirim 4.000 dirham dan menebus anaknya. Demikianlah bagaimana ukhuwah imaniah ternyata lebih berharga dari sekedar jalinan persaudaraan yang dibangun atas dasar pertalian darah dan keturunan. Karena ukhuwah imaniah adalah persaudaraan yang dibangun di atas kebenaran dan di jalan Allah swt.

Menantu Rasulullah Menjadi Tawanan Perang

Abu ‘Ash bin Rabi’ bin ‘Abdul ‘Uzza tertawan ketika Perang Badar. Ia adalah menantu Rasulullah saw., suami dari putri beliau, Zainab. Abu ‘Ash merupakan orang Makkah yang cukup diperhitungkan dari segi harga, kejujuran, dan perdagangannya. Ibunya adalah Halah binti Khuwailid, saudara perempuan Khadijah binti Khuwailid. Khadijahlah yang dulu meminta kepada Rasulullah saw. agar menikahkan lelaki itu kepada putri beliau, Zainab. Khadijah sudah menganggapnya seperti anak sendiri. Dan karena pertimbangan itulah Rasulullah saw. tidak menolak permintaan istrinya tersebut. Hal ini terjadi sebelum beliau diangkat menjadi seorang nabi.

Namun ketika wahyu telah diturunkan kepada Rasulullah saw. dan orang-orang Quraisy pun mulia memusuhinya, Abu Lahab berkata, “Buatlah Muhammad sibuk dengan dirinya sendiri, dan ceraikanlah putri-putrinya dari suami-suami mereka.” Ia pun memerintahkan putranya, ‘Utbah hingga akhirnya ia menceraikan putri Rasulullah saw. Ia juga mendatangi Abu ‘Ash bin Rabi’dan memintanya untuk menceraikan Zainab. “Ceraikanlah istrimu, setalah itu kami akan menikahkanmu dengan perempuan Quraisy mana saja yang kau inginkan.” Abu ‘Ash menjawab, “Tidak, demi tuhan, aku tidak akan menceraikannya. “Aku tidak ingin wanita Quraisy menggantikan istriku.”

Rasulullah saw. memuji sikapnya kala itu. Dan ketika penduduk Makkah membawa tebusan bagi tawanan perang, Zainab pun membawa harta untuk menebus suaminya, Abu ‘Ash. Ia membawa sebuah kalung yang dihadiahkan oleh ibunya, Khadijah, ketika ia menikah dengan Abu ‘Ash. Ketika Rasulullah saw. melihatnya, hatinya pun langsung terenyuh dalam. Beliau berkata, “Jika kalian bersedia untuk membebaskannya dan mengembalikan barang miliknya, maka lakukanlah.” Sahabat menjawab, “Baiklah, wahai Rasulullah.” Mereka pun membebaskan Abu ‘Ash dan mengembalikan kalung milik Zainab. Hal ini beliau lakukan karena Abu ‘Ash membiarkan Zainab turut berhijrah ke kota Madinah. Rasulullah saw. sendiri telah membebaskan beberapa orang tawanan perang tanpa ada tebusan ataupun bayaran sedikitpun, mengingat kondisi mereka yang menuntut untuk hal tersebut.

Hasil Perang Badar

Perang Badar (dengan seluruh hasil yang ia torehkan bagi sejarah harakah Islamiah maupun sejarah umat manusia seluruhnya) telah menjadi sebuah pelajaran yang sangat jelas sekali bagi harakah Islamiah maupun bagi perjalanan sejarah ke depan. Allah swt. menyebut hari itu dengan nama “yaumul furqan yaum iltaqa al-jam’an” atau hari pembeda, hari dimana dua kekuatan bertemu. Peperangan ini sendiri memberikan beberapa buah hasil penting antara lain:

1. Perang Badar merupakan pembatas di antara dua ikatan dan menjadi pembeda antara yang haq dan yang bathil. Kekuatan umat Islam semakin kuat sehingga dataran Arab pun turut memperhitungkannya. Kebenaran muncul di permukaan dengan rambu-rambu akidah dan prinsip-prinsip dasar yang dibawanya.

2. Tergoncangnya kedudukan Quraisy di mata orang Arab serta kegalauan penduduk Makkah di hadapan tamparan yang tak diduga tersebut.

3. Tampilnya umat Islam sebagai sebuah kekuatan yang memiliki arti dan pengaruh. Hal ini menyebabkan banyak kabilah yang tinggal di sepanjang jalur Makkah dan Syam membuat perjanjian kesepakatan dengan mereka. Dengan demikian kaum muslimin sudah berhasil menguasai jalur tersebut.

4. Sebelum Perang Badar meletus, kaum muslimin mengkhawatirkan keberadaan orang-orang non muslim yang tinggal di kota Madinah. Namun setelah mereka kembali ternyata kenyataannya justru sebaliknya.

5. Semakin bertambahnya kebencian orang-orang Yahudi terhadap umat Islam. Sebagian mereka mulai menunjukkan permusuhannya secara terang-terangan. Sementara yang lainnya menjadi agen yang membawa berita seputar perihal kaum muslimin kepada orang-orang Quraisy serta memprovokasi mereka untuk menyerang umat Islam.

6. Aktivitas perdagangan Quraisy menjadi semakin sempit. Akhirnya mereka terpaksa menapaki jalur Irak melalui Najd karena takut apabila dikuasai oleh orang-orang islam. Dan jalur ini merupakan jalur yang panjang.

7. Pada Perang Badar, 14 orang dari kalangan umat Islam gugur sebagai syuhada; 6 orang dari kalangan Muhajirin dan 8 orang dari kalangan Anshar. Sementara dari pihak orang musyrikin tewas sebanyak 70 orang dan 70 orang lagi berhasil ditawan. Kebanyakan dari mereka adalah pemuka dan pembesar Quraisy.

-rujukan dakwatuna.com-

Badar al Qubro -jilid 6-



Peperangan


Faktor-faktor turunnya kemenangan bagi kaum muslimin pun semakin matang dan sempurna, baik itu persiapan strategis, rohani, maupun militer. Sementara orang-orang musyrikin tidak mengetahui akan hal tersebut. Mereka pun tidak tahu taktik berperang kaum muslimin yang baru. Sementara orang-orang musyrikin masih menggunakan cara konvensional di dalam berperang, yaitu strategi “hit and run” menyerang dan kemudian mundur ke belakang, menyerang ketika dalam kondisi kuat, dan mundur ke belakang ketika kondisi mereka sudah mulai lemah. Mereka berperang tanpa ada pengaturan strategi yang baik. Semuanya berdasarkan atas fanatisme, kebencian, dan serba semerawut.

Sementara itu, kaum muslimin tetap diam sambil menembaki mereka dengan anak panah. Mereka tidak melakukan penyerangan, menunggu perintah dari Rasulullah saw. Sehingga banyak pasukan musyrikin yang tewas berjatuhan terkena anak panah kaum muslimin. Hal ini pulalah yang membuat semangat mereka semakin lemah dipenuhi rasa takut. Ketika itulah Rasulullah saw. turun di tengah-tengah pasukannya untuk melihat persiapan terakhir mereka sebelum melakukan penyerangan, sekaligus untuk memimpin sendiri peperangan tersebut. Kemudian beliau memerintahkan pasukannya untuk bergerak maju menghadapi pasukan Quraisy. Mulailah hunusan pedang umat Islam menebas satu persatu kepala orang-orang kafir yang selama ini melakukan pembangkangan penuh kesombongan.

Umat Islam benar-benar menunjukkan satu keberanian yang sangat luar biasa. Dan ketika peperangan semakin memuncak hebat, Rasulullah saw. justru maju ke depan barisan. ‘Ali bin Abi Thalib berkata, “Jika keadaan semakin genting dan pandangan mata memerah, maka kami pun berlindung di dekat Rasulullah saw. Tak seorang pun yang berani lebih dekat dengan musuh selain dirinya. Aku melihat sendiri ketika Perang Badar kami berlindung di dekat Rasulullah saw. dan ketika itu ia adalah orang yang paling dekat dengan musuh di antara kami.”

Sikap Heroik di Medan Perang

Sikap heroik dan jiwa kepahlawanan di medan perang ternyata bukanlah monopoli sahabat-sahabat senior dan pemimpin pasukan semata. Namun hal tersebut ternyata juga menular kepada sahabat-sahabat yang masih belia yang memang belum memiliki pengalaman perang sebelumnya. Bahkan jiwa heroik mereka setara dengan keberanian pemimpin pasukan Quraisy, seorang yang benar-benar memiliki kedudukan yang tinggi di tengah komunitas masyarakat mereka.

Sebagai contoh Abu Jahal, seorang yang sudah sangat kaya akan pengalaman berperang. Ialah sang pemimpin pasukan yang ketika Perang Badar berputar mengelilingi pasukannya sambil memprovokasi mereka, “Jangan pernah merasa lemah atas kematian ‘Utbah, Syaibah, dan Walid. Karena sesungguhnya mereka terlalu tergesa-gesa. Demi Latta dan ‘Uzza, kita tidak akan kembali sebelum berhasil mencerai-beraikan mereka di pegunungan. Aku tidak ingin melihat salah seorang kalian membunuh salah seorang dari mereka. Namun habisi mereka sekaligus sehingga kalian dapat mengajarkan kepada mereka arti buruknya perbuatan mereka yang telah meninggalkan kalian dan keengganan mereka untuk menyembah Latta dan ‘Uzza.”

Kematian Abu Jahal

‘Abdurrahman bin ‘Auf berkatan, “Ketika Perang Badar aku benar-benar berada di tengah barisan. Tiba-tiba saja dari sisi kanan dan kiriku muncul dua orang pemuda yang masih sangat belia sekali. Seakan-akan aku tidak yakin akan keberadaan mereka. Aku berharap seandainya saat itu aku berada di antara tulang-tulang rusuk mereka. Salah seorang dari mereka berkata kepadaku sambil berbisik, ‘Paman, tunjukkan kepadaku mana Abu Jahal.’ Kukatakan kepadanya, ‘Anakku, apa yang akan kau perbuat dengannya?’ Pemuda itu kembali berkata, ‘Aku mendengar bahwa ia telah mencela Rasulullah saw. Aku pun berjanji kepada Allah seandainya aku melihatnya niscaya aku akan membunuhnya atau aku yang akan mati di tangannya.’ Aku pun tercengang kaget dibuatnya. Lalu yang lainnya langsung memelukku dan mengatakan hal yang sama kepadaku.

Seketika itu aku melihat Abu Jahal berjalan di tengah kerumunan orang. Aku berkata, ‘Tidakkah kalian lihat? Itulah orang yang kalian tanyakan tadi.’ Mereka pun saling berlomba menghayunkan pedangnya hingga keduanya berhasil membunuh Abu Jahal.”

Dalam salah satu riwayat, ‘Abdurrahman bin ‘Auf berkata, “Aku akan merasa senang sekali seandainya aku berada di antara mereka berdua. Maka kutunjukkan kepada mereka yang mana Abu Jahal. Mereka pun meluncur layaknya dua ekor elang hingga mereka berhasil membunuhnya.” Kedua pemuda belia itu adalah anak ‘Afraa. ‘Abdullah bin Mas’ud mendapati Abu Jahal dengan sisa-sisa nafas terakhirnya. Kemudian ia pun langsung membunuhnya. Anas bin Malik berkata, Rasulullah saw. pernah mengatakan, “Siapa yang pernah melihat apa yang telah dilakukan oleh Abu Jahal?” Ibnu Mas’ud menjawab, “Saya, wahai Rasulullah.” Ia pun bergegas pergi. Lalu ia menemukannya lemas di tangan kedua anak ‘Afra. Ibnu Mas’ud berkata, “Aku pun menarik jenggotnya. Dan kukatakan, ‘engkau Abu Jahal!” Ia menimpali, “Apakah di atas Abu Jahal ada laki-laki lain yang telah kalian bunuh?”[5] kemudian ia pun membunuhnya lalu memberitahukannya kepada Rasulullah saw.

Tewasnya Pemuka Quraisy

Peperangan Badar pun ternyata menyisakan kepahitan bagi para pemuka dan pembesar Quraisy seperti ‘Utbah, (saudaranya) Syaibah, dan (anaknya) Walid. Demikian pula bagi Abu Jahal, Jam’ah bin Al-Aswad, Nabih dan Munabbih, Umayyah bin Khalaf serta Abu Al-Buhturi.

Terbunuhnya Umayyah bin Khalaf

Umayyah bin Khalaf merupakan salah seorang pemuka Quraisy di Kota Makkah yang pernah menyiksa Bilal dan orang-orang mukmin yang tinggal di sana. Peperangan Badar benar-benar telah membuatnya kehilangan akal dan pikiran. Sampai-sampai ia berteriak-teriak meminta pertolongan agar menyelematkan dirinya dari tengah peperangan tersebut.

‘Abdurrahman bin ‘Auf berkata, “Aku berpapasan dengan Umayyah bin Khalaf. Ia berdiri bersama anaknya dengan penuh kebingungan. Waktu itu aku membawa beberapa buah baju besi yang telah menjadi harta rampasan perangku. Ketika ia melihatku, ia pun memanggilku.

“Wahai hamba Tuhan!”

“Ya,” jawabku.

“Apakah engkau akan menjadikan kami berdua sebagai tawanan perang? Diriku lebih baik dari baju-baju besi yang ada ditanganmu itu. Barangsiapa yang menawanku, maka niscaya aku akan menebusnya dengan unta yang banyak susunya.”

‘Abdurrahman berkata, “Kulemparkan baju besi itu dan kuraih tangan mereka berdua. Sementara itu ia berkata, ‘aku tidak pernah melihat situasi seperti hari ini sebelumnya.‘ Kemudian ia berkata lagi, “Wahai ‘Abdullah, siapakah orang yang dikenal dengan bulu yang lembut di dadanya?‘” ‘Abdurrahman berkata, “Kukatakan kepadanya, ‘Hamzah bin Abi Muththalib.” Lalu ia berkata, “Itulah orang yang telah melakukan ini dan itu kepada kami.” ‘Abdurrahman berkata, “Demi Allah, aku akan benar-benar membalas mereka berdua jika Bilal melihatnya bersamaku. Dialah yang dulu menyiksa Bilal di Makkah karena ego jahiliah terhadap Islam.

Ketika Bilal melihatnya, ia pun berkata, “Pentolan orang kafir Umayyah bin Khalaf. Aku tidak akan selamat jika ia selamat!” ‘Abdurrahman berkata, “Kukatakan, ‘wahai Bilal, ia adalah tawananku.” Bilal kembali berkata, “Aku tidak selamat jika orang itu masih juga selamat.” Kemudian dengan nada lantang ia berteriak, “Wahai orang-orang Anshar, pentolan orang kafir adalah Umayyah bin Khalaf. Aku tidak selamat jika orang itu masih juga selamat.”

Orang-orang pun berkumpul mengelilingi kami. Lalu aku ikut bersama mereka. Salah seorang mengayunkan pedangnya ke kakinya hingga ia terjatuh. Umayyah berteriak histeris, sesuatu yang belum pernah kudengar sebelumnya. ‘Abdurrahman berkata, “Kukatakan kepada Umayyah, “Selamatkanlah dirimu sendiri! Sekarang tidak ada lagi keselamatan bagi dirimu! Demi Allah, aku tidak akan menolongmu sedikitpun.” Ia berkata, “Orang-orang pun berkumpul dan menghajarnya dengan pedang-pedang mereka sampai mereka membereskan keduanya.”

‘Adurrahman berkata, “Semoga Allah swt. senantiasa merahmati Bilal, ia telah menyakitiku dengan baju besi dan tawananku!!!” Demikianlah, barangsiapa yang berselisih dengan Allah, maka ia pun akan kalah. Dan barangsiapa yang menantang Allah swt. dan Rasul-Nya, maka ia akan menjadi orang-orang yang begitu terhina. Dan barangsiapa yang bersikap semena-mena terhadap hamba-Nya, maka niscaya Ia akan membalasnya dengan balasan yang setimpal. Ia jadikan dirinya sendiri sebagai pelajaran dan tanda kekuasaan-Nya. Dan azab akhirat itu benar-benar lebih menyakitkan dan lebih dahsyat.

Badar al Qubro -jilid 5-


Sebelum Peperangan

Rasulullah saw. dan para sahabat begitu bersemangat. Mereka memilih tempat yang tepat di arena peperangan. Mereka mendirikan sebuah podium sebagai tempat untuk pemimpin yang dijaga dengan ketat. Barisan pasukan mulai di atur dan kalimat “Ahad… Ahad…” dipilih sebagai bahasa sandi di antara sesama muslim. Hal ini untuk menghindari kesemerawutan, dimana pasukan muslim menghantam saudaranya sendiri ketika perang sedang berkecamuk. Rasulullah saw. memerintahkan pasukannya untuk tidak memulai penyerangan kecuali setelah mendapatkan perintah. Hal ini agar mereka tidak terpancing oleh orang musyrikin untuk berperang tanpa hasil. Rasulullah saw. berpesan, “Jika mereka menyerang kalian, maka lemparlah mereka dengan anak panah. Jangan kalian bergerak menyerang mereka sampai aku mengizinkannya.”

Demikianlah Rasulullah saw. mempersiapkan segalanya dengan sangat matang. Beliau letakkan segala sesuatunya sesui dengan tempat yang seharusnya. Beliau tidak menyisakan celah untuk hal yang sifatnya tiba-tiba tanpa terencana. Kemudian beliau bertawakkal menyerahkan semuanya kepada Allah swt. setelah berupaya secara optimal sebatas kemampuannya sebagai manusia.

Lawan Tanding

Kedua pasukan pun akhirnya saling berhadapan. Fanatisme jahiliah begitu tampak jelas pada pada diri orang-orang musyrik. Setiap orang ingin memperlihatkan kedudukan dan keberaniannya. Muncullah kemudian Al-Aswad bin ‘Abdul Asad Al-Makhzumi. Ia dikenal sebagai seorang yang sangat sadis dan biadab. Dengan nada tinggi ia menantang, “Aku berjanji kepada Tuhan bahwa aku akan meminum dari kolam mereka (yaitu kolam yang dibikin oleh orang-orang muslim), atau aku akan menghancurkannya, atau aku akan mati karenanya.” Ia pun menyerang kolam tersebut. Hamzah bin ‘Abdul Muththalib segera bergerak. Ia ayunkan pedangnya hingga menebas setengah dari kaki bagian bawahnya sebelum ia sempat sampai ke kolam tersebut. Namun demi keangkuhan sumpahnya ia merayap. Hamzah pun langsung menenggelamkannya di dalam kolam. ‘Utbah bin Rabi’ah terpancing emosinya. Ia ingin menunjukkan keberaniannya. Tampil pula bersamanya, saudaranya Syaibah dan anaknya Walid. Ia pun menantang untuk berduel. Tiga orang pemuda dari kalangan Anshar gugur di hadapan mereka. Rasulullah saw. pun kembali menjawab tantangan mereka. Maka majulah ‘Ubaidah bin Al-Harits, Hamzah bin ‘Abdul Muththalib, dan ‘Ali bin Abi Thalib, kesemuanya adalah dari keluarga Rasulullah saw. Beliau mengutamakan kemampuan mereka atas dasar keberanian dan pengalaman mereka dalam berperang sudah sangat masyhur. Dengan izin Allah swt. pula akhirnya mereka berhasil mengalahkan orang-orang Quraisy. Semangat kaum muslimin kembali terdongkrak dan kekuatan orang-orang kafir pun mulai berjatuhan.

‘Ubaidah (prajurit yang paling muda) berhadapan dengan ‘Utbah, Hamzah berhadapan dengan Syaibah, sementara ‘Ali berhadapan dengan Walid bin ‘Utbah.

Hamzah tidak mengulur-ulur waktu untuk membunuh Syaibah. Demikian pula halnya yang dilakukan oleh ‘Ali terhadap Walid. Berbeda dengan ‘Ubaidah, baik ia maupun ‘Utbah sama-sama terluka. ‘Ali dan Hamzah pun segera mengayunkan pedang mereka hingga ‘Utbah tersungkur mati. Lalu keduanya membawa ‘Ubaidah ke perkemahan pasukan untuk diobati. Peristiwa ini merupakan satu awal yang baik bagi kaum muslimin sekaligus bencana bagi orang-orang musyrikin. Awal yang memilukan ini benar-benar telah membuat mereka berang. Mereka mencoba memancing emosi kaum muslimin, namun umat Islam kala itu mampu menahan diri hingga datang perintah dari Rasulullah saw. untuk melakukan penyerangan.

Rasulullah saw. Bermunajat Kepada Allah swt.


Pada saat kritis sudah seharusnya seorang hamba kembali dan berlindung kepada Allah swt. Mereka harus benar-benar memurnikan niat dan meluruskan tujuan serta menundukkan hati agar Allah swt. berkenan memecah kesukaran dan menganugarahkan kemenangan. Oleh karena itu, di tempat peristirahatannya Rasulullah saw. menghadapkan wajah ke kiblat sambil mengangkat kedua tangannya ke langit. Rasulullah saw. pun berdoa memohon kepada Tuhannya, “Ya Allah, orang-orang Quraisy telah datang dengan kesombongannya. Mereka ingin mendustakan Rasul-Mu. Ya Allah, aku bermunajat memohon janji-Mu. Ya Allah, tunaikanlah apa yang telah menjadi ketetapanMu. Ya Allah, berikanlah apa yang telah Engkau janjikan kepadaku. Ya Allah, jika kelompok yang kecil dari umat ini binasa sekarang, maka Engkau tidak akan disembah di muka bumi ini.”[1]

Demikianlah beliau terus bermunajat memohon kepada Allah swt. sambil mengangkat kedua tangannya sampai sorbannya jatuh dari atas pundaknya. Abu Bakar pun mendatanginya dan meletakkan sorban itu pada kedua pundaknya. Lalu ia berkata dari belakangnya, “Wahai Rasulullah, cukuplah apa yang telah kau minta kepada Tuhanmu karena sesungguhnya Ia akan memberikan apa yang telah dijanjikannya kepada-Mu.” Namun Rasulullah saw. tidak berhenti berdoa kecuali setelah Allah swt. menurunkan firman-Nya, “Ingatlah ketika kalian memohon pertolongan kepada Tuhan kalian. Maka Ia pun mengabulkannya bagi kalian. Sesungguhnya Aku benar-benar membantu kalian dengan seribu malaikat yang berada di belakang. Dan Allah tidaklah menjadikan hal tersebut kecuali sebagai sebuah kabar gembira dan agar hati-hati kalian bisa tenang dengannya. Dan tidaklah kemenangan itu kecuali hanya datang dari Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

Kemudian Rasulullah saw. berkata, “Bergembiralah, wahai Abu Bakar, pasukan itu akan dilumatkan dan lari ke belakang. Bergembiralah karena pertolongan Allah swt. telah datang. Ini Jibril memegang kendali kuda dan menungganginya. Pada giginya terdapat debu.”

Rasulullah saw. Memobilisasi Semangat Pasukan Untuk Bertempur

Meskipun Allah swt. telah menjamin kemenangan bagi dirinya, namun Rasulullah saw. tidak tinggal diam menunggu pertolongan dari langit. Karena beliau benar-benar sadar bahwa kemenangan tidak akan datang kecuali dengan mengikuti semua perintah dan ketentuan Allah swt., persiapan yang matang dan kejujuran hati. Karena sesungguhnya Allah swt. tidak akan mengubah apa yang sedang menimpa sebuah kaum hingga mereka berupaya untuk mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Oleh karenanya, harus ada satu upaya keras dan pengorbanan yang berlipat hingga kaum muslimin memang benar-benar berhak mendapatkan pertolongan dan kemenangan tersebut.

Untuk itu, Rasulullah saw. pun turun ke tengah-tengah barisan pasukan dan memberikan khutbah (orasi) militer sebelum peperangan dimulai, untuk menumbuhkan optimisme dan menguatkan hati mereka.

“Demi zat yang jiwaku berada di antara kedua tangan-Nya. Tidaklah seseorang memerangi mereka pada hari ini, kemudian ia terbunuh dengan penuh kesabaran dan mengharap keridhaan dari Allah, maju dan tidak lari dari peperangan, niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam surga. Bangkitlah kalian menuju surga yang luasnya seluas lapisan langit dan bumi!” ‘Umair bin Himam Al-Anshari berkata, “Wahai Rasulullah, surga yang luasnya seluas lapisan langit dan bumi?” Rasulullah saw. menjawab, “Ya.” ‘Umair menimpali, “Bakh… bakh… (aku ridho… aku ridho).” Rasulullah saw. berkata, “Mengapa engkau mengatakan bakh?” ‘Umair menjawab, “Tidak, demi Allah, wahai Rasulullah. Aku hanya berharap agar aku akan menjadi penghuninya.” Rasulullah saw. menjawab, “Engkau akan menjadi penghuninya.”[4] Kemudian ‘Umair mengeluarkan beberapa buah kurma dari tempat anak panahnya yang terbuat dari kulit. Ia pun mulai memakannya satu persatu, lalu berkata, “Seandainya aku masih hidup hingga aku memakan seluruh kurma ini, tentu itu adalah kehidupan yang sangat panjang sekali.” Kemudian ia pun melemparkan kurma-kurma yang ada di tangannya dan berkata,

Berpacu menuju Allah tanpa perbekalan

Kecuali takwa dan amal untuk hari akhir

Serta bersabar di dalam jihad karena Allah

Semua perbekalan pasti akan habis, kecuali takwa, kebaikan, dan keteguhan.